Komplikasi Yang Boleh Berlaku Kerana Inkontinensia Alvi

, Jakarta - Setiap orang dengan tubuh yang sihat, tentu saja, dapat mengawal pergerakan usus (BAB). Namun, ada beberapa orang lain yang tidak dapat menahan pergerakan usus mereka, sehingga tinja atau najis dapat keluar secara tiba-tiba tanpa menyedarinya. lol , Macam mana boleh jadi?

Dalam dunia perubatan, keadaan ini dikenali sebagai inkontinensia pelvis. Seseorang yang menderita keadaan ini mempunyai kelainan pada rektum (usus akhir), anus (anus), dan sistem saraf. Dengan kata lain, ketiga-tiga organ tersebut tidak berfungsi secara normal.

Apa yang perlu ditekankan adalah bahawa ini bukan sekadar persoalan ketidakupayaan untuk mengawal pergerakan usus. Oleh itu, inkontinensia pelvis boleh menyebabkan komplikasi.

Jadi, apa komplikasi yang boleh berlaku?

Baca juga: Kanak-kanak Mengalami Inkontinensia Alvi, Apa yang Menyebabkannya?

Gejala mengikut Jenis

Sebelum menjawab soalan di atas, ada baiknya anda mengetahui simptomnya terlebih dahulu. Keadaan ini, yang biasanya dialami oleh orang tua, mempunyai gejala yang berbeza. Semuanya bergantung pada jenis inkontinensia pelvis yang anda miliki. Terdapat sekurang-kurangnya dua jenis inkontinensia pelvis, iaitu:

  • Inkontinensia mendesak ( mendesak inkontinensia ), yang dicirikan oleh desakan mendadak untuk membuang air besar dan sukar dikawal.

  • Inkontinensia najis pasif, yang ditandai dengan membuang najis tanpa menyedarinya atau tanpa dorongan untuk membuang air besar, dan dapat keluar ketika penghidap membuang angin.

Selain itu, terdapat juga gejala lain yang mungkin dialami oleh penghidapnya. Sebagai contoh:

  • Cirit-birit;

  • Perut terasa kembung;

  • Anus gatal atau jengkel;

  • Inkontinensia kencing;

  • Sakit perut atau kekejangan; dan

  • Sembelit.

Ada kemungkinan bahawa inkontinensia pelvis juga dapat menyebabkan pendarahan atau bintik-bintik darah. Baiklah, yang ini harus dipertimbangkan dengan lebih serius. Kerana, ia dapat menunjukkan gejala keradangan pada usus besar dan rektum. Bukan hanya itu, pendarahan ini juga dapat menunjukkan adanya penyakit Crohn atau tumor rektum.

Oleh itu, segeralah berjumpa doktor sekiranya anda mengalami pendarahan. Anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui permohonan.

Kembali ke tajuk utama, komplikasi apa yang boleh berlaku?

Baca juga: Ketahui pencegahan Alvi Incontinence yang perlu anda ketahui

Melibatkan Masalah Emosi dan Kulit

Inkontinensia Alvi, yang tidak dapat diubati dengan segera, pasti akan mengganggu aktiviti harian penderita. Menurut para ahli seperti yang dilaporkan di Klinik Mayo, sekurang-kurangnya ada dua komplikasi yang boleh berlaku.

  • Gangguan emosi . Kotoran yang keluar tanpa disedari (tidak dapat dikawal) tentunya boleh menimbulkan rasa malu kepada penghidapnya. Dalam beberapa kes, malah boleh membuat penderitaan kecewa. Ini akan menjadikan penderita menjauhkan diri dari kehidupan sosial.

  • Menyebabkan kerengsaan kulit. Sentuhan berulang dengan najis yang lewat boleh menyebabkan masalah kulit. Jangan salah, kulit di sekitar dubur sangat sensitif, ketika bersentuhan dengan najis terus, kulit dapat menjadi jengkel. Sebenarnya, ia boleh menyebabkan rasa sakit dan gatal. Bukan hanya itu, jika tidak dirawat dengan segera, keadaan ini akhirnya boleh menyebabkan bisul.

Apa yang perlu kita lakukan untuk merawat inkontinensia pelvis?

Dari Sukan hingga Perubatan

Sekurang-kurangnya ada beberapa usaha yang dapat kita lakukan untuk mengatasi penyakit ini. Usaha ini melibatkan perubahan gaya hidup dan rawatan di rumah. Inilah contohnya:

  • Bersenam secara berkala, terutamanya latihan Kegel;

  • Mengamalkan diet yang sihat, mengambil cukup serat dan minum lebih banyak air. Jangan menolak semasa buang air besar, ini boleh melemahkan otot rektum;

  • Sebelum keluar, luangkan masa untuk membuang air besar terlebih dahulu;

  • Pakai seluar dalam atau tuala wanita jenis 1, jika anda tidak dapat mengawal pergerakan usus;

  • Gunakan seluar dalam kapas, supaya aliran udara tetap terjaga dan mengurangkan risiko kerengsaan;

  • Sentiasa bawa pakaian bersih;

  • Ambil ubat antidiarrheal jika diperlukan; dan

  • Ambil pil penghilang bau ( deodoran najis ) untuk mengurangkan bau yang tidak menyenangkan dari gas (kentut) atau najis.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ada aduan kesihatan yang lain? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!