Adakah benar bahawa kilat panas adalah petunjuk perimenopause?

Jakarta - Setiap wanita akan mengalami menopaus, iaitu ketika kitaran haid berakhir secara semula jadi, ketika wanita berusia 40-50 tahun. Tanda-tanda perimenopause akan berbeza bagi setiap wanita. Satu tanda pasti yang dialami oleh semua wanita adalah, tidak lagi mengalami haid dalam masa 12 bulan.

Baca juga: Bilakah Wanita Memerlukan Terapi Hormon Estrogen?

Keadaan ini berlaku kerana ovari, atau ovari di dalam badan wanita tidak lagi melepaskan telur, sehingga tubuhnya berhenti mengalami tempoh bulanan. Ini bermaksud, setelah memasuki menopaus, wanita tidak lagi dapat hamil secara semula jadi. Bukan itu sahaja, kilat panas Ini juga merupakan petunjuk perimenopause.

Keadaan ini dicirikan oleh sensasi terbakar yang memancar dari wajah dan leher, ke seluruh badan. Pada sebilangan wanita, kilat panas boleh muncul lebih awal, ketika kitaran haid masih berterusan. Kilatan panas itu sendiri adalah sensasi terbakar yang muncul secara tiba-tiba dan tidak diketahui apa yang menyebabkannya. Bukan itu sahaja, inilah tanda-tanda perimenopause yang sering dialami!

  • Menstruasi Tidak Teratur

Tanda pertama perimenopause adalah haid yang tidak teratur. Perubahan dalam kitaran haid yang sebelumnya lancar dan teratur, dapat terjadi lebih cepat atau lebih lama, disertai dengan jangka waktu yang lebih pendek. Jumlah darah yang keluar juga akan berubah, boleh jadi lebih banyak, kurang, atau hanya bintik-bintik darah atau bintik-bintik.

Baca juga: Memasuki Umur Menopaus, Ini adalah Gaya Hidup Sihat untuk dicontohi

  • Kesukaran Tidur atau Insomnia

Tanda perimenopause lain adalah sukar tidur atau insomnia. Keadaan ini disebabkan oleh penurunan kadar hormon estrogen dan progesteron di dalam badan. Keluhan lain yang dialami adalah bahawa lebih mudah bangun pada waktu malam, dan sukar untuk kembali tidur. Apabila menopaus berlaku, kualiti tidur akan menurun, sehingga badan akan merasa letih dan kurang tenaga setelah bangun tidur.

  • Masalah Saluran Kencing

Kehadiran masalah di saluran kencing adalah tanda perimenopause kemudian. Wanita yang telah memasuki menopaus biasanya akan mengalami kesukaran untuk kencing, peningkatan frekuensi kencing, dan anyang-anyang setelah membuang air kecil. Perkara-perkara ini dialami kerana tisu faraj dan saluran kencing perlahan-lahan menipis, dan kehilangan keanjalan.

Bukan hanya itu, penurunan kadar estrogen dalam badan yang berlaku sebelum menopaus akan menjadikan wanita lebih mudah terkena jangkitan saluran kencing (UTI). Keadaan ini dicirikan oleh kencing yang menyakitkan, peningkatan kekerapan membuang air kecil, ditandai dengan sebilangan kecil air kencing, warna urin gelap, bau air kencing yang tidak menyenangkan, dan pundi kencing yang penuh.

  • Faraj Kering

Tanda perimenopause seterusnya berlaku kerana penurunan pengeluaran hormon estrogen dan progesteron dalam tubuh wanita, sehingga pengeluaran pelincir vagina semula jadi berkurang dan vagina menjadi kering. Keadaan ini akan dicirikan oleh rasa tidak selesa, gatal, dan sakit di sekitar faraj. Bukan hanya itu, kekeringan faraj akan menyebabkan kesakitan semasa hubungan seksual.

  • Penurunan dorongan seks

Tanda terakhir perimenopause adalah penurunan dorongan seks. Keadaan ini berlaku kerana penurunan hormon estrogen yang menjadikan klitoris kurang sensitif terhadap rangsangan seksual. Keadaan ini juga akan menyukarkan wanita untuk merasa syahwat.

Baca juga: Sebelum Menopaus, Wanita Lebih kerap Vertigo?

Selain penurunan dorongan seks, perubahan hormon dalam tubuh wanita akan memberi kesan terhadap perubahan emosi, dan juga keadaan psikologinya. Menjelang menopaus, wanita akan lebih sensitif, lebih mudah marah, cepat letih, tidak bersemangat, dan lebih mudah mengalami perubahan mood. Sekiranya siri perkara ini berlaku, bincangkan dengan doktor dalam permohonannya untuk mendapatkan langkah pengendalian yang betul, ya!

Rujukan:

NAMA. Diakses pada tahun 2020. Menopaus 101: Permulaan untuk perimenopaus.
WebMD. Diakses pada 2020. Perimenopause.
Klinik Mayo. Diakses pada 2020. Perimenopause.