Hati-hati, Bayi Kuning Boleh Menyebabkan Kerosakan Otak

Jakarta - Bilirubin adalah pigmen berwarna kuning kecoklatan yang terdapat di hempedu, darah dan tinja semua orang, termasuk bayi yang baru lahir. Pada bayi yang baru dilahirkan, keadaan bayi kuning adalah tanda bahawa tahap bilirubin dalam badan cukup tinggi.

Baca juga: Kernicterus pada Bayi Boleh Menyebabkan Cerebral Palsy

Keadaan ini boleh membahayakan kesihatan bayi. Sekiranya tidak dirawat, bayi yang mempunyai tahap bilirubin yang cukup tinggi dapat mengembangkan kernicterus. Kernicterus adalah keadaan kerosakan otak pada bayi yang disebabkan oleh kadar bilirubin yang tinggi dalam darah. Ayuh, ketahui simptom dan bagaimana menangani keadaan ini!

Ini adalah Gejala Kernicterus

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan bayi yang terkena penyakit kuning boleh menyebabkan kecederaan otak atau bayi akan mengalami lumpuh otak. kelumpuhan serebrum ). Tidak hanya di otak, bayi dengan kernicterus dapat mengalami masalah dengan pertumbuhan gigi, penglihatan, pendengaran, dan kesihatan mental.

Ibu harus mengetahui simptom-simptom kernicterus agar keadaan kesihatan bayi dapat diatasi. Perhatikan bayi yang mengalami penyakit kuning. Penyakit kuning yang dialami oleh bayi secara umum dapat diatasi dengan beberapa cara mudah. Sekiranya penyakit kuning tidak hilang dalam jangka masa yang lama, anda harus berjaga-jaga dengan kernicterus.

Selain penyakit kuning, kernicterus dapat menyebabkan bayi mengalami demam, pergerakan mata yang tidak normal, badan yang kaku, otot yang tegang, gangguan pergerakan, keengganan untuk menyusui, mengantuk, kelemahan dan tangisan yang terdengar. Jangan teragak-agak untuk melakukan pemeriksaan di hospital terdekat apabila bayi mengalami beberapa gejala yang merupakan tanda-tanda kernicterus. Terutama jika bayi mengalami keadaan sawan disertai dengan gangguan penglihatan.

Baca juga: Mengakui Penyakit kuning pada Bayi, Berbahaya atau Normal?

Punca Kernicterus

Penyebab utama kernicterus adalah kadar bilirubin yang tinggi dalam darah bayi. Bilirubin sendiri adalah bahan buangan yang dihasilkan oleh tubuh ketika tubuh mengitar semula sel darah merah di dalam badan. Tahap bilirubin yang melebihi had normal sebenarnya sangat biasa pada bayi baru lahir. Walau bagaimanapun, keadaan ini menjadi berbahaya apabila tahap bilirubin terus meningkat dan mencetuskan kernicterus. Terdapat beberapa faktor yang meningkatkan risiko bayi mengalami kernicterus, seperti:

  1. Bayi dilahirkan sebelum waktunya;

  2. jenis darah 0;

  3. Sejarah keluarga penyakit kuning;

  4. Kekurangan pengambilan makanan.

Secara amnya, kernicterus dialami oleh bayi baru lahir. Namun, memang benar bahawa orang dewasa dengan penyakit seperti sindrom Gilbert, sindrom Rotor, dan sindrom Dubin-Johnson berisiko terkena kernicterus.

Lakukan Rawatan untuk Mengelakkan Komplikasi

Rawatan dilakukan sebenarnya untuk mengatasi keadaan bilirubin yang tinggi dalam darah. Ibu boleh memberi susu ibu kepada bayi sebagai rawatan pertama kerana susu yang mencukupi untuk bayi dapat membantu membuang bilirubin melalui air kencing dan tinja bayi.

Baca juga: Berhati-hati dengan Bayi yang Baru Lahir Mudah Terhadap 5 Penyakit Ini

Selain itu, terdapat beberapa kaedah lain yang digunakan untuk merawat kernicterus, seperti:

1. Fototerapi

Terapi ini menggunakan cahaya biru yang membantu menurunkan tahap bilirubin dalam darah bayi.

2. Transfusi Pertukaran

Rawatan ini dijalankan apabila rawatan fototerapi tidak berjalan dengan optimum. Prosedur ini dilakukan dengan mengganti darah bayi dengan darah penderma.

Rawatan yang dapat berjalan dengan baik sebenarnya dapat mengelakkan bayi dari beberapa komplikasi yang disebabkan oleh kernicterus, seperti gangguan pergerakan akibat gangguan otak, ketegangan otot, kesukaran bercakap dan keterbelakangan mental.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2019. Kernicterus
WebMD. Diakses pada 2019. Kernicterus