Anemia pada Wanita Hamil, Sekiranya Anda Rawat Inap di Hospital?

Jakarta - Bagi wanita hamil, pemakanan pemakanan adalah salah satu perkara yang mesti dijamin, termasuk pemakaian zat besi. Kerana ketika wanita hamil memerlukan pengambilan lebih banyak kerana mereka perlu "berkongsi" segala sesuatu dengan bayi yang sedang dikandung.

Kekurangan zat besi adalah salah satu penyebab utama anemia, iaitu kekurangan darah merah. Sekiranya anemia berlaku pada wanita hamil, ia mungkin memberi kesan buruk. Seperti bayi yang dilahirkan sebelum waktunya, berat bayi rendah, ketidakupayaan untuk keguguran. Oleh itu, adakah wanita hamil yang mengalami anemia harus dirawat secara khusus di hospital?

Walaupun berisiko, tidak semua wanita hamil dengan anemia harus dimasukkan ke hospital. Kerana ada beberapa faktor lain yang perlu dipertimbangkan sebelum memberikan rawatan perubatan kepada wanita yang sedang hamil.

Sekiranya anemia yang berlaku pada ibu masih relatif ringan dan dapat diatasi, biasanya kemasukan ke hospital sebenarnya tidak diperlukan. Dalam keadaan ini, ibu biasanya akan diberi ubat penambah darah serta cadangan untuk mengatur diet, terutama cadangan untuk memakan makanan yang meningkatkan darah.

Sementara itu, jika anemia cukup parah, untuk mengelakkan perkara yang tidak diingini, ibu mesti dipantau sepenuhnya oleh pakar. Ini bermakna kemasukan ke hospital adalah pilihan terbaik sekiranya ini berlaku. Ini juga berlaku untuk anemia yang mulai mengganggu kehamilan, dalam beberapa kes mungkin diperlukan transfusi darah untuk meningkatkan sel darah merah atau hemoglobin pada wanita hamil.

Mengapa Anemia Boleh Berbahaya?

Anemia adalah penyakit yang boleh membahayakan rahim. Kerana anemia boleh menyebabkan peredaran oksigen di dalam badan terhambat. Sedangkan kekurangan oksigen dapat menyebabkan gangguan dalam penyerapan vitamin yang diperlukan oleh janin.

Anemia yang tidak dirawat pada wanita hamil boleh menyebabkan masalah serius yang lain. Termasuk kelemahan kemampuan tubuh untuk berkontrak, ini pasti akan memberi kesan pada proses persalinan. Pengecutan yang lemah boleh menjadikan pekerja lebih sukar dan berisiko. Wanita hamil yang mengalami anemia juga berpotensi mengalami tekanan dan kemurungan semasa hamil dan bahkan setelah melahirkan.

Terdapat beberapa cara yang disyorkan untuk mencegah anemia pada wanita hamil. Salah satunya dengan memakan banyak makanan yang mengandungi banyak zat besi seperti kacang, daging, dan ikan.

Ibu perlu berwaspada dan berhati-hati agar tidak tertipu dan tidak mengalami anemia. Kerana gejala anemia kadang-kadang tidak dapat dibezakan dengan gejala kehamilan yang biasa.

Biasanya jika anemia mulai bertambah buruk, akan ada beberapa gejala seperti cepat letih dan merasa lemah, wanita hamil juga mungkin kelihatan pucat ketika mengalami anemia.

Gejala lain yang mungkin berlaku ialah degupan jantung yang tidak teratur dan sesak nafas, mual dan muntah, sakit kepala, gatal-gatal, rambut gugur, sariawan dan perubahan rasa.

Sekiranya ibu mengesyaki bahawa beberapa gejala yang muncul adalah anemia, perlu segera pergi ke hospital untuk pemeriksaan. Biasanya untuk mengesahkan anemia wanita hamil perlu menjalani ujian darah. Biasanya ujian ini akan dilakukan pada awal kehamilan. Pemeriksaan ultrabunyi juga diperlukan untuk memastikan keadaan kehamilan sihat dan baik untuk hidup.

Sekiranya anda menemui simptom awal tetapi tidak percaya bahawa itu adalah anemia, anda boleh mencuba bercakap dengan doktor di aplikasinya . Doktor boleh dihubungi melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. juga dapat digunakan untuk merancang pemeriksaan makmal dan membeli ubat-ubatan atau produk kesihatan. Pesanan akan dihantar ke rumah anda dalam masa satu jam. Ayuh! Muat turun permohonan sekarang di Google Play dan App Store.