Wanita hamil terdedah kepada kutu kepala, ini adalah kaedah yang selamat untuk mengatasinya

Jakarta - Sudah tentu anda akan merasa jengkel jika terdapat kutu hidup di rambut kepala. Terutama jika anda hamil dan mendapat kutu kerana penularan. Umumnya, penularan kutu terjadi melalui kontak langsung, kerana kutu merangkak tetapi tidak dapat memotong atau melompat. Kutu dapat disebarkan dengan berbagai barang seperti topi, sikat, sikat, aksesori rambut, tuala, bantal, pakaian, dan fon kepala. Nasib baik, kutu tidak membawa penyakit virus atau bakteria.

Kehadiran kutu di kepala anda dicirikan oleh kulit kepala gatal, kutu yang terlihat di kulit kepala, dan nits yang terdapat pada batang rambut. Kutu sukar dilihat kerana kecil, cepat bergerak, dan kutu kepala cenderung melekat pada rambut. Jadi, anda mungkin tidak menyedari bahawa terdapat kutu di rambut anda. Sekiranya ini adalah pengalaman pertama anda menghidap kutu, mungkin diperlukan 2 hingga 6 minggu sebelum anda mengalami gatal-gatal.

Baca juga: Inilah Cara Mencegah Kutu Kepala pada Orang Dewasa

Menghilangkan Kutu Secara Semula Jadi

Salah satu pilihan untuk merawat kutu secara semula jadi adalah dengan menggunakan sisir nit bergigi halus atau sisir gigi halus untuk menyikat rambut basah. Pastikan rambut anda basah dan dilincirkan dengan perapi. Kemudian, dengan menggunakan sisir bergigi halus untuk kutu, sisir rambut anda dari kulit kepala hingga hujung. Pastikan anda menyikat seluruh kepala sekurang-kurangnya dua kali setiap sesi.

Dengan setiap sikat, periksa sisir untuk mendapatkan kutu, dan bilas. Ulangi ini setiap tiga hari selama beberapa minggu. Teruskan proses ini selama dua minggu setelah anda tidak lagi melihat kutu. Anda juga boleh mencuba menggunakan minyak pati seperti minyak pokok teh , minyak lavender, minyak neem, minyak cengkih, dan minyak kayu putih.

Produk rumah tangga lain yang dapat digunakan untuk merawat kutu termasuk minyak zaitun, mentega, dan mayonis. Cukup sapukan produk pada rambut dan kulit kepala, tutup rambut dengan topi mandi , dan biarkan semalaman. Setelah merawat rambut anda, anda mungkin juga ingin membersihkan pelbagai barang keperluan rumah. Membersihkan barang-barang tertentu yang telah digunakan dalam beberapa hari terakhir mungkin bermanfaat. Anda boleh mencuci pakaian, tempat tidur, dan anak patung dengan air panas.

Bersihkan semua barang penjagaan rambut, seperti sikat, sikat, dan aksesori rambut dengan air panas juga. Anda mungkin ingin mengosongkan lantai di sebelah perabot berlapis. Akhirnya, letakkan barang yang tidak boleh dicuci dalam beg plastik atau bekas yang ditutup selama dua minggu.

Baca juga: Ini adalah perbezaan antara kutu rambut dan kutu air

Lakukan Ini, Sekiranya Cara Semula Jadi Tidak Berfungsi

Sekiranya ubat semula jadi tidak berfungsi, pilihan seterusnya adalah losyen atau semburan bebas. Ia harus digunakan hanya jika anda melihat kutu kepala bergerak. Tidak digalakkan menggunakan syampu kutu dan krim pembersih kerana ia biasanya tidak berkesan.

Satu losyen yang telah disetujui untuk digunakan oleh wanita hamil dan menyusui adalah losyen dimethicone 4 peratus. Periksa label produk rawatan kutu lain dengan berhati-hati untuk amaran mengenai penggunaan produk tersebut jika anda hamil atau menyusu. Sekiranya anda tidak pasti, lebih baik bertanya kepada doktor melalui aplikasinya sebelum menggunakan produk.

Baca juga : Anak-anak Mengalami Kutu Kepala, Inilah Cara Mengatasinya

Sekiranya menggunakan losyen atau semburan, ikuti arahan penggunaan yang mungkin berbeza bergantung pada jenis rawatan yang anda gunakan. Pastikan menutup kulit kepala hingga hujung rambut, dan biarkan rawatan selama masa yang ditentukan dalam arahan. Selepas tiga hingga lima hari, periksa kepala telur untuk menetas.

Rujukan:

WebMD. Diakses 2019. Apakah Rawatan untuk Kutu?