Mengenal Lebih Lanjut Mengenai Jangkitan Nosokomial

, Jakarta - Dibolehkan pulang setelah dimasukkan ke hospital selama beberapa hari tidak menjamin seseorang bebas dari pelbagai risiko kesihatan. Kerana, ternyata di sana kamu tahu jenis jangkitan yang berlaku di persekitaran hospital, iaitu jangkitan nosokomial. Seseorang dikatakan mengalami jangkitan ini jika penularan dilakukan semasa berada di hospital. Ketahui lebih lanjut mengenai jangkitan nosokomial dalam perbincangan berikut, ayuh !

Orang yang terkena jangkitan nosokomial boleh mengalami pelbagai penyakit dengan gejala yang berbeza. Beberapa penyakit yang paling kerap berlaku disebabkan oleh jangkitan nosokomial adalah:

  • Jangkitan aliran darah primer (IADP).

  • Pneumonia.

  • Jangkitan saluran kencing (UTI).

  • Jangkitan luka pembedahan (ILO).

Gejala yang dialami oleh orang yang mengalami jangkitan nosokomial umumnya sama dengan tanda jangkitan lain, seperti demam, takikardia, sesak nafas, dan kelemahan. Pada radang paru-paru mungkin terdapat batuk dengan kahak tebal dan pada jangkitan saluran kencing terdapat sakit di bahagian bawah punggung atau perut bawah. Pada dasarnya, semua gejala ini berlaku setelah dimasukkan ke hospital dan tidak sesuai dengan aduan awal ketika dimasukkan ke hospital.

Baca juga: Terkena Jangkitan Nosokomial, Adakah Ia Berbahaya?

Sekiranya anda mengalami gejala ini, jangan ragu untuk membincangkannya dengan doktor anda, supaya rawatan dapat dilakukan secepat mungkin. Sekarang, perbincangan dengan pakar yang anda mahukan juga boleh dilakukan di aplikasi , kamu tahu. Melalui ciri Bercakap dengan Doktor , anda boleh membincangkan gejala anda secara langsung Berbual atau Panggilan Suara / Video .

Faktor yang Meningkatkan Risiko

Terdapat beberapa faktor yang boleh membuat seseorang terdedah kepada jangkitan nosokomial. Faktor-faktor ini adalah:

1. Patogen (Bakteria, Kulat, Virus, dan Parasit)

Dalam kebanyakan kes, jangkitan nosokomial disebabkan oleh bakteria yang terdapat di hospital. Bakteria boleh didapati dari orang lain di hospital, atau mencemarkan persekitaran dan peralatan di hospital. Jumlah dan kekuatan virus yang tinggi, serta ketahanan bakteria terhadap antibiotik dapat meningkatkan risiko jangkitan nosokomial.

Daya tahan bakteria adalah keadaan apabila sejenis bakteria tidak lagi dapat diatasi dengan antibiotik. Keadaan ini biasanya disebabkan oleh penggunaan antibiotik yang tidak sesuai dengan nasihat doktor. Penggunaan antibiotik yang tidak betul akan menyebabkan bakteria dalam tubuh manusia berubah watak dan menjadi tahan terhadap antibiotik.

Hospital adalah rumah bagi pelbagai jenis pesakit, jadi bakteria tahan ini dapat merebak di persekitaran hospital dan akan lebih sukar untuk dirawat jika menjangkiti seseorang. Selain bakteria, kulat, virus, dan parasit juga dapat menjadi penyebab jangkitan nosokomial.

Baca juga: Kenali Gejala Jangkitan Nosokomial

2. Keadaan Badan

Bukan hanya bakteria, jangkitan nosokomial juga dapat meningkatkan risiko pada orang dengan keadaan tubuh tertentu. Beberapa keadaan yang menjadikan seseorang lebih mudah terkena jangkitan nosokomial adalah:

  • Umur. Warga emas (berumur lebih dari 70 tahun) dan bayi lebih mudah terkena jangkitan nosokomial.

  • Ketahanan terhadap penyakit dan penyakit. Orang dengan penyakit kronik seperti diabetes, kegagalan buah pinggang, dan barah lebih mudah dijangkiti jangkitan nosokomial. Keadaan yang menyebabkan sistem ketahanan badan menurun, seperti HIV / AIDS, kekurangan zat makanan, atau menggunakan ubat-ubatan yang dapat menurunkan sistem imun, akan meningkatkan risiko jangkitan nosokomial.

  • Prosedur yang dilakukan pada pesakit. Prosedur seperti pembedahan, memasukkan alat pernafasan (ventilator), endoskopi, atau kateter meningkatkan risiko seseorang mendapat jangkitan nosokomial melalui pencemaran langsung dengan alat yang memasuki badan.

3. Faktor Persekitaran

Persekitaran hospital yang sesak, aktiviti memindahkan pesakit dari satu unit ke unit yang lain, dan menempatkan pesakit dengan keadaan yang terdedah kepada jangkitan nosokomial (misalnya di bilik rawatan intensif, bilik rawatan bayi, bilik rawatan luka bakar) di satu tempat dapat meningkatkan kemungkinan ini berlaku.jangkitan nosokomial. Tempoh masa yang dihabiskan di hospital juga meningkatkan risiko terkena penyakit nosokomial.

Baca juga: Lawatan ke Hospital Boleh Menyebabkan Jangkitan Nosokomial

Itu sedikit penjelasan mengenai jangkitan nosokomial. Sekiranya anda baru pulang dari hospital setelah dimasukkan ke hospital, perhatikan pelbagai gejala yang mungkin muncul, dan lakukan pemeriksaan secara berkala. Untuk melakukan pemeriksaan, sekarang anda boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital melalui permohonan , kamu tahu. Tunggu apa lagi? Ayuh muat turun aplikasinya sekarang!