Hypospadias pada Lelaki Boleh Menyebabkan Masalah Seksual

, Jakarta - Semasa kelahiran, seseorang mungkin mengalami kelainan kongenital. Terdapat banyak jenis kelainan kongenital yang dapat terjadi pada bayi, salah satunya adalah hypospadias. Gangguan ini berlaku kerana terdapat kelainan pada saluran kencing yang hanya mempengaruhi kanak-kanak lelaki. Ini menyukarkan penghidap kencing.

Seseorang yang menderita hipospadia mesti mendapatkan rawatan segera sehingga kencing menjadi lancar. Di samping itu, dinyatakan bahawa gangguan zakar ini boleh menyebabkan masalah seksual pada seseorang. Untuk mengetahui lebih banyak perincian mengenai ini, inilah perbincangan penuh!

Baca juga: Alami Hypospadias, Ini adalah Gejala Yang Boleh Terjadi

Masalah Seksual Disebabkan oleh Hypospadias

Fungsi utama zakar pada lelaki adalah membawa air kencing dan sperma keluar dari badan. Uretra adalah tiub yang membawa air kencing dan sperma. Biasanya, uretra pada lelaki berada di hujung zakar. Namun, seseorang yang menderita hypospadias, lubang itu terletak di bawah batang zakar dan merupakan gangguan kongenital sejak lahir.

Dalam beberapa kes, keabnormalan pundi kencing berlaku di antara batang zakar dan buah zakar. Hypospadias boleh berlaku ketika usia janin berkisar antara 8 hingga 14 minggu. Selain itu, orang ini mungkin mempunyai zakar yang melengkung dan memerlukannya membuang air kecil dalam keadaan berjongkok atau duduk.

Selain menyukarkan seseorang membuang air kecil, hypospadias juga boleh menyebabkan masalah seksual. Salah satu masalah yang boleh berlaku berkaitan dengan seks adalah bahawa ia menyukarkan lelaki itu untuk membiak. Namun, masalah kesuburan ini dapat hilang setelah pembedahan untuk merawat gangguan pada zakar.

Masalah lain yang berkaitan dengan seks adalah kelengkungan zakar semasa ereksi. Gangguan ini juga dikenali sebagai chordee. Seorang lelaki yang menderita gangguan ini akan sukar melakukan hubungan seksual. Oleh itu, jika anda mengalami ini, lebih baik anda berjumpa dengan pakar.

Walau bagaimanapun, terdapat gangguan yang paling teruk pada seseorang yang mempunyai hipospadia, iaitu cryptorchidism. Jadi, lelaki yang menghidapinya boleh mengalami kemandulan. Ia berlaku ketika testis tidak berada di skrotum. Secara amnya, testis kanan turun di skrotum. Namun, seseorang yang mengalami gangguan ini, buah zakarnya gagal turun.

Kemudian, jika anda mempunyai masalah yang berkaitan dengan gangguan hypospadias, doktor dari sedia membantu untuk menjawabnya. Ini sangat mudah, anda hanya perlukan muat turun permohonan dalam telefon pintar penggunaan seharian!

Baca juga: 3 Disfungsi Seksual yang mudah dijangkiti oleh Wanita

Adakah Pembedahan untuk Mengubati Hypospadias Perlu?

Sekiranya bayi mengalami gangguan ini pada zakarnya, pembedahan diperlukan seawal mungkin agar gangguan itu dapat diatasi. Ini dapat dilakukan ketika bayi berusia 6 hingga 12 bulan. Beberapa langkah dapat diambil agar gangguan tersebut tidak menimbulkan komplikasi di kemudian hari.

Beberapa operasi yang dapat dilakukan adalah memperbaiki lokasi lubang kencing, meluruskan arah zakar semasa ereksi, untuk menutup lubang kencing yang bermasalah. Bayi dengan gangguan ini tidak boleh disunat terlebih dahulu, sehingga kulit dari hujung zakar dapat digunakan untuk menutup lubang.

Baca juga: Bentuk Gangguan Seksual Yang Perlu Anda Ketahui

Oleh itu, adalah mustahak untuk mendiagnosis gangguan hypospadias pada bayi lebih awal. Sekiranya ditangkap dengan cepat, gangguan itu dapat diatasi dengan segera dan tidak menimbulkan masalah pada masa akan datang. Dengan begitu, masa depannya tidak akan terjejas oleh gangguan ini.

Rujukan:
Kesihatan Urologi. Diakses pada 2020. Apa itu Hypospadias?
NCBI. Diakses pada tahun 2020. Potensi Kesuburan pada Hypospadias Dewasa.