Mitos atau Fakta, Diet Carbo Dapat Mencegah Kenaikan Asid Perut

, Jakarta - Adakah anda berusaha menurunkan berat badan? Anda mungkin dapat mencari banyak kaedah diet yang boleh dilakukan. Bermula dari yang paling sederhana dengan puasa, atau diet seperti puasa, iaitu berpuasa sekejap , untuk diet yang memberi tumpuan untuk mengurangkan pengambilan makanan tertentu. Salah satu diet yang sering dilakukan adalah diet karbohidrat, iaitu diet yang membatasi pengambilan karbohidrat. Selain menurunkan berat badan, diet karbohidrat juga dianggap dapat mencegah asid perut seseorang naik.

Jadi, mengapa ini berlaku? Apakah hubungan antara karbohidrat dan gejala asid perut? Mari lihat ulasan berikut!

Baca juga: Jangan Meremehkan 3 Bahaya Kerana Asid Perut

Diet Carbo untuk Mencegah Kenaikan Asid Perut

Diet karbohidrat tidak bermaksud anda menghentikan pengambilan karbohidrat. Anda masih perlu mengambil karbohidrat walaupun jumlahnya sangat terhad. Dalam keadaan normal, pengambilan karbohidrat yang disyorkan adalah separuh daripada jumlah kalori. Sekiranya pengambilan kalori yang disyorkan adalah 2,000 kalori sehari, maka anda memerlukan sekurang-kurangnya 900 hingga 1.300 atau kira-kira sebanyak 225 hingga 325 gram. Untuk menjalani diet karbohidrat, anda hanya menggunakan separuh keperluan karbohidrat harian anda atau lebih rendah, contohnya 60 hingga 130 gram karbohidrat sehari.

Sekiranya anda menghidap penyakit asid perut, diet ini sangat digalakkan. Dalam penyelidikan yang diterbitkan Jurnal Persatuan Perubatan Formosan , gejala refluks asid gastrik akan lebih biasa selepas diet tinggi karbohidrat. Diet tinggi karbohidrat boleh menyebabkan lebih banyak refluks asid di esofagus bawah dan lebih banyak gejala refluks pada mereka yang mempunyai penyakit gastroesophageal reflux.

Teorinya adalah bahawa kadang-kadang tubuh tidak dapat menyerap karbohidrat tertentu, sehingga mereka tinggal di dalam usus dan fermentasi. Akibatnya, ia akan menyebabkan gas menggelembung ke perut dan esofagus. Sekiranya anda mengurangkan karbohidrat yang boleh ditapai ini, refluks asid akan hilang.

Sekiranya anda mempunyai masalah dengan asid perut yang sering berulang dan ingin mencuba diet karbohidrat, anda harus membincangkannya dengan doktor anda terlebih dahulu . Doktor akan memberikan cadangan yang tepat untuk anda mengatasi masalah asid perut melalui penggunaan diet yang sihat dan gaya hidup sihat yang lain.

Baca juga: 9 Cara Berkesan untuk Mencegah Asid Perut dari Meningkat

Jadi, Bagaimana Melakukan Diet Carbo?

Sebelum ini, anda juga perlu ingat bahawa untuk menurunkan berat badan, anda juga perlu aktif atau bersenam secara teratur untuk membantu membakar lebih banyak tenaga agar mereka tidak disimpan sebagai lemak badan. Walau bagaimanapun, anda harus mempertimbangkan diet rendah karbohidrat untuk membantu mempercepat penurunan berat badan. Dalam diet karbohidrat, makanan yang perlu anda hindari termasuk:

  • Gula: Minuman ringan, jus buah, agave, gula-gula, ais krim, dan banyak produk lain yang mengandungi gula tambahan.
  • Biji-bijian halus : Gandum, beras, barli dan rai, serta roti, bijirin, dan pasta.
  • Lemak trans: Minyak terhidrogenasi atau sebahagian hidrogenasi.
  • Makanan dan produk rendah lemak: Banyak produk tenusu, bijirin, atau keropok yang mengurangkan lemak, tetapi mengandungi gula tambahan.
  • Makanan yang sangat diproses: Sekiranya ia kelihatan seperti buatan kilang, jangan memakannya.
  • Sayuran berkanji: Sebaiknya hadkan sayur-sayuran berkanji dalam makanan anda jika anda mengikuti diet rendah karbohidrat.

Di samping itu, anda juga harus membaca senarai ramuan walaupun pada makanan yang dilabelkan sebagai makanan kesihatan.

Baca juga: Adakah Carbo Diet Berkesan untuk Menurunkan Berat Badan?

Sementara itu, makanan yang disyorkan untuk dimakan termasuk:

  • Daging: Daging lembu, domba, daging babi, ayam dan banyak lagi; haiwan pemakan rumput adalah yang terbaik.
  • Ikan: Salmon, dan lain-lain; ikan yang ditangkap liar adalah yang terbaik.
  • Telur: Telur yang diperkaya atau ditampal dengan omega-3 adalah yang terbaik.
  • Sayuran: Bayam, brokoli, kembang kol, lobak merah dan banyak lagi.
  • Buah: Epal, oren, pir, blueberry, strawberi.
  • Kacang dan biji: Badam, walnut, biji bunga matahari, dll.
  • Produk tenusu tinggi lemak: Keju, mentega, krim berat, yogurt.
  • Lemak dan minyak : Minyak kelapa, mentega, lemak babi, minyak zaitun dan minyak ikan.
Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Pelan dan Menu Makanan Rendah Karbohidrat untuk Meningkatkan Kesihatan Anda.
ScienceDirect - Jurnal Persatuan Perubatan Formosan. Diakses pada tahun 2020. Pengaruh Karbohidrat Diet pada Penyakit Gastroesophageal Reflux.
Amerika saintifik. Diakses pada tahun 2020. Bolehkah Diet Rendah Karbohidrat Menyembuhkan Refluks?