Berhati-hati dengan risiko wanita hamil menyebarkan herpes ke janin

Jakarta - Pada wanita hamil, risiko penularan penyakit ke janin meningkat. Termasuk peningkatan risiko penularan herpes, yang merupakan penyakit yang disebabkan oleh jangkitan virus.

Jika dilihat dari penyebabnya, herpes sering berlaku kerana dijangkiti virus herpes zoster dan herpes simplex di dalam badan. Oleh itu, seberapa besar risiko virus herpes dapat menular dari wanita hamil ke janin? Adakah pasti wanita hamil yang menghidap herpes akan menyebarkan penyakit ini kepada bayi masa depan mereka?

Lebih berwaspada adalah sesuatu yang perlu dilakukan oleh wanita hamil yang menghidap herpes. Namun, ini tidak semestinya membenarkan wanita hamil untuk bimbang secara berlebihan, apalagi menyebabkan tekanan. Selain berbahaya, ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi penularan virus dari ibu ke janin. Itulah ketika ibu dijangkiti virus, kerana sebenarnya waktu juga menjadi penentu penyebaran dan penularan penyakit.

Sebelum Kehamilan

Setelah memasuki badan, virus akan merebak dan menjangkiti dengan lebih cepat. Sekiranya ibu dijangkiti sebelum hamil, jangan risau, risiko penularan herpes kepada bayi sangat rendah. Ini berlaku kerana peranan antibodi yang dibentuk oleh ibu dan bayi semasa mengandung tidak terjejas.

Sebenarnya, antibodi yang terbentuk semasa kehamilan dapat membantu melawan penyebaran penyakit dan virus herpes. Memetik pelbagai kajian, jika ibu terdedah kepada virus sebelum kehamilan, risiko penularan ke janin semasa kehamilan hanya satu persen.

Trimester Pertama dan Kedua

Sekiranya ibu dijangkiti virus pada trimester pertama hingga kedua, risiko penularan akan meningkat. Namun, tidak perlu khawatir, risikonya masih tidak terlalu tinggi jika ibu hamil mendapat virus herpes ketika ini.

Kerana dijangkiti virus herpes pada trimester pertama dan kedua atau pada awal 27 minggu kehamilan tidak akan menjadikan bayi 100 peratus akan mengalami penyakit yang sama. Masih ada peluang untuk bayi "bebas" dan dilahirkan dengan sihat.

Untuk mengelakkan perkara yang tidak diingini, ibu perlu lebih berhati-hati. Terinfeksi virus pada trimester kedua dapat membuat ibu merasa perlu mengambil ubat tertentu untuk mengurangkan risiko berlanjutan.

Sentiasa berjumpa dengan pakar obstetrik anda mengenai cara terbaik untuk menangani kehamilan jika anda menghidap herpes. Dalam kes yang lebih teruk, doktor mungkin menasihati ibu untuk menjalani kelahiran faraj caesar , untuk mengelakkan bayi bersentuhan langsung dengan luka herpes.

Trimester akhir

Risiko meningkat dan bertambah buruk jika ibu ternyata terdedah kepada virus herpes pada akhir kehamilan, alias trimester ketiga. Malah risiko penularan herpes kepada bayi boleh mencapai 30 hingga 50 peratus. Terutama jika virus baru menyerang dalam 5 minggu terakhir kehamilan.

Bahaya meningkat kerana ibu dan janin tidak mempunyai banyak waktu untuk membina antibodi. Walaupun ini sangat penting untuk perlindungan dari jangkitan virus. Oleh itu, jika anda menemui gejala herpes, ada baiknya ibu hamil segera melakukan pemeriksaan dan selalu berbincang dengan doktor mengenai apa yang berlaku, aduan semasa kehamilan.

Pada wanita hamil yang menghidap herpes, biasanya kaedah bersalin yang akan digunakan adalah pembedahan caesar. Ini dilakukan untuk mengurangkan risiko penularan yang boleh berlaku sekiranya bayi bersentuhan langsung dengan luka herpes ibu.

Selain berjumpa doktor secara rutin, ibu juga boleh bergantung pada permohonannya untuk segera berjumpa doktor. Dapatkan pertolongan cemas dengan menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Jangan lupa muat turun tidak lama lagi di App Store dan Google Play, ya!