Wanita Viral Bertahan dengan Rakan Positif HIV

, Jakarta - Tweet seorang wanita yang mengaku berkahwin dengan penghidap HIV menjadi viral di laman sosial Twitter. Melalui akaun @suamikuhivpoz Wanita itu mengakui bahawa dia telah berkahwin selama 6 tahun dan belum dijangkiti HIV dari pasangannya hingga sekarang. Catatan tersebut kemudian menarik perhatian pengguna internet dan dikongsi semula oleh ribuan akaun di media sosial.

Selama ini, jangkitan dengan penyakit ini hampir selalu ditakuti dan sering mendapat pandangan negatif. Melakukan hubungan seks dengan orang yang menghidap HIV dikatakan dapat meningkatkan risiko dijangkiti penyakit yang sama. Walaupun begitu, ternyata penularan virus masih dapat dicegah seperti pada pasangan virus ini. Untuk lebih jelas, pertimbangkan petua berikut untuk hidup dan "berdamai" dengan pasangan yang menghidap HIV!

Baca juga: Hubungan intim yang sihat, Ketahui Gejala HIV / AIDS

Hidup dengan Rakan Kongsi dengan HIV

Virus Imunodefisiensi Manusia (HIV) dapat menjangkiti manusia dan merosakkan sistem imun. Virus ini menyerang dengan menjangkiti dan memusnahkan sel CD4. Setelah dijangkiti, virus dapat memusnahkan sel-sel lebih banyak sehingga sistem kekebalan tubuh akan menjadi lemah, dan akhirnya menjadi rentan terhadap berbagai penyakit. Berita buruknya, hingga kini masih belum ada rawatan yang dapat mengatasi penyakit ini.

Selain tidak dapat disembuhkan, HIV juga diketahui sangat mudah menular, terutama melalui hubungan seksual. Namun, baru-baru ini seorang wanita berkongsi pengalamannya berkahwin dengan orang yang menghidap HIV dan tidak dijangkiti virus. Kisah yang dia kongsi melalui media sosial, dia mengakui bahawa dia telah berkahwin selama 6 tahun dengan seseorang yang menghidap HIV. Sebenarnya, penularan HIV memang dapat dicegah, salah satunya adalah dengan melakukan hubungan seks yang selamat dengan pasangan.

Risiko menyebarkan virus dari pasangan positif HIV sangat besar. Namun, ini dapat dielakkan dan risikonya dikurangkan selagi anda dan pasangan melakukan hubungan seks yang selamat. Menggunakan kondom semasa hubungan seks adalah salah satu kaedah terbaik untuk mencegah penyakit. Kondom adalah suatu keharusan apabila anda mempunyai pasangan dengan jangkitan ini.

Baca juga: Ketahui 5 perkara mengenai HIV AIDS

Sekiranya digunakan dengan betul, kondom dikatakan dapat mengurangkan risiko penularan HIV secara berkesan. Penularan HIV pada wanita dapat dikurangkan hingga 73 persen dan 63 persen pada lelaki hanya dengan selalu menggunakan kondom ketika berhubungan seks. Selain itu, anda dan pasangan anda juga disarankan untuk menggunakan pelincir. Ini untuk mengelakkan kondom terkoyak kerana tekanan geseran semasa penggunaan.

Apabila anda mempunyai pasangan yang positif HIV, pastikan anda selalu minum ubat. Walaupun tidak dapat disembuhkan, penyakit ini tetap memerlukan perawatan medis untuk mengurangi gejala dan mencegah perkembangan virus. Rawatan secara berkala sebenarnya dapat membantu menekan dan mencegah peningkatan jumlah virus di dalam badan. Orang yang menjaga tahap HIV mereka rendah dikatakan tidak berisiko menjangkiti pasangannya.

Bukan hanya orang dengan HIV, rawatan juga perlu dilakukan pada orang yang berisiko tinggi mengalami penularan, termasuk pasangan. Dalam kes ini, rawatan dilakukan dengan mengambil jenis ubat tertentu yang dapat membantu mencegah penularan jangkitan virus pada orang yang berisiko tinggi. Selain rawatan, pastikan anda selalu melakukan pemeriksaan kesihatan dengan pasangan anda.

Baca juga: 5 Keadaan Ini Dapat Dikesan Melalui Pemeriksaan Pranikah

Mempunyai masalah kesihatan dan memerlukan nasihat doktor? Gunakan aplikasinya hanya. Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
WHO. Diakses 2019. Hidup dengan HIV apabila satu pasangan positif dan yang lain negatif.
Kesihatan Setiap Hari. Diakses 2019. Keintiman Seksual Dengan Rakan Positif HIV.