Air mani yang berair menjadikan sukar untuk mempunyai anak, benarkah?

, Jakarta - Air mani adalah cairan berair yang dikeluarkan oleh lelaki selama ejakulasi yang mengandung sperma (spermatozoa), dan bahan lain untuk kelangsungan hidup sel sperma hingga mereka membuahi telur. Kebiasaannya, cecair yang dihasilkan oleh lelaki ini mempunyai tekstur yang tebal dan berwarna putih.

Baiklah, air mani yang berair secara konsisten dapat menjadi tanda gangguan kualiti sperma lelaki untuk disenyawakan. Jadi, apa yang menyebabkan air mani lelaki berair? Inilah penjelasannya

Baca juga: Jangan Pegang, Libido Boleh Mempengaruhi Kesihatan Reproduksi

1. Mengurangkan Bilangan Spermatozoa

Dalam kebanyakan kes, air mani berair disebabkan oleh jumlah mannitozoa yang rendah, jadi kualiti sperma dianggap di bawah normal. Keadaan ini dikenali sebagai oligospermia . Sekiranya air manitozoa kurang dari 15 juta per mililiter. Beberapa sebab oligospermia merangkumi:

  • Jangkitan akibat penyakit kelamin, seperti gonorea atau epididimitis yang menyebabkan keradangan pada organ pembiakan.

  • Mempunyai tumor malignan atau jinak di testis.

  • Mengalami varikokel, iaitu pembengkakan urat testis di skrotum.

  • Hormon yang dihasilkan di testis, kelenjar pituitari, dan hipotalamus diperlukan untuk menghasilkan jumlah air mani yang sihat. Adanya, perubahan hormon ini dapat mempengaruhi pengeluaran air mani.

2. Selalunya Melancap

Mengalami ejakulasi terlalu kerap juga boleh mempengaruhi pengeluaran air mani lelaki. Lelaki yang sering melancap beberapa kali sehari boleh mempengaruhi kualiti air mani. Setelah ejakulasi pertama, air mani cenderung berair, berair, dan jumlah kandungan spermatozoa berkurang, jadi memerlukan sedikitnya beberapa hari untuk menghasilkan jumlah sperma yang mencukupi dan sihat. Ini kerana, badan memerlukan sekurang-kurangnya beberapa jam untuk menghasilkan air mani yang normal dan sihat.

3. Kekurangan Zink (Zink)

Sebab lain yang mungkin menyebabkan air mani berair adalah kekurangan zink. Menurut kajian yang diterbitkan di Jurnal Pembiakan dan Kemandulan , kekurangan zink boleh menyebabkan kualiti air mani rendah dan mempengaruhi kesuburan lelaki. Anti-air mani ini dapat dihasilkan oleh sistem imun yang secara keliru bertindak balas terhadap air mani sebagai asing.

Jadi, adakah benar air mani yang menyukarkan untuk melahirkan anak?

Jawapannya adalah ya. Keadaan air mani dalam jangka masa yang panjang kadang-kadang merupakan tanda jumlah air mani yang rendah atau keadaan lain yang boleh mempengaruhi kesuburan. Memiliki jumlah air mani yang rendah tidak semestinya seseorang itu tidak subur, tetapi ini dapat menyukarkan pasangan untuk hamil.

Keadaan air mani selain contoh penyebab yang disebutkan sebelumnya, kualiti sperma juga dapat disebabkan oleh faktor gaya hidup, kekurangan nutrisi, atau keadaan perubatan yang mendasari.

Baca juga: Cecair di sekitar zakar tidak mengurangkan kesuburan lelaki

Sekiranya anda mengalami air mani yang tidak habis, anda harus melakukan pemeriksaan fizikal untuk mengetahui penyebabnya. Anda boleh membuat temu janji dengan doktor di hospital secara langsung melalui permohonan . Mudah bukan? Ayuh, muat turun permohonan sekarang juga di App Store dan Google Play.

Bagaimana Mengatasi Keadaan Air mani Berair?

Sebenarnya, keadaan ini secara amnya sementara dan boleh kembali normal tanpa memerlukan rawatan khas. Memiliki jumlah air mani yang rendah tidak secara automatik bermaksud anda tidak dapat membuahi pasangan anda, cuma keadaannya agak sukar. Oleh itu, usaha tambahan diperlukan untuk membuat jumlah sperma kembali normal.

Sekiranya air mani berair disebabkan oleh jangkitan, maka rawatan yang tepat dilakukan dengan terapi antibiotik. Terapi hormon mungkin disyorkan jika ketidakseimbangan hormon adalah penyebab jumlah air mani rendah. Sekiranya varikokel adalah penyebabnya, prosedur pembedahan mungkin perlu dilakukan.

Sekiranya penyebabnya ringan, perubahan gaya hidup dapat membantu meningkatkan jumlah air mani dan meningkatkan kualiti air mani. Perubahan gaya hidup yang dapat dilaksanakan adalah:

  • Berhenti merokok .

  • Kurangkan berat badan jika anda berlebihan berat badan.

  • Kurangkan pengambilan alkohol.

  • Bersenam secara berkala.

Baca juga: Encik. Q Bau? Mungkin 4 perkara ini menjadi alasan

Doktor juga mungkin mencadangkan untuk tidak melakukan hubungan seks terlebih dahulu untuk mengurangkan intensiti ejakulasi. Ini untuk memberi masa kepada tubuh untuk menghasilkan jumlah air mannitozoa yang normal dan sihat.