Ketahui Risiko Kanser Serviks semasa Kehamilan

, Jakarta - Kanser pangkal rahim adalah pembunuh berbahaya bagi wanita, penyakit ini juga sering menyerang ibu yang mengalami kehamilan. Kanser serviks yang berlaku semasa kehamilan biasanya dapat dikesan dengan lebih cepat, kerana wanita hamil kerap mengunjungi pakar obstetrik untuk melihat keadaan janin. Inilah risiko barah serviks yang berlaku semasa kehamilan!

Baca juga: Jangan pandang ringan, perhatikan gejala barah serviks ini

Kanser Serviks, Kanser Yang Menyerang Sel Ovari

Kanser serviks adalah salah satu barah yang paling biasa terjadi pada wanita, tetapi penyakit ini jarang dialami oleh wanita hamil. Kanser serviks adalah barah yang menyerang sel ovari di serviks. Dalam banyak kes, penyakit ini dikaitkan dengan jangkitan kelamin.

Wanita hamil yang menghidap barah serviks, inilah simptomnya

Gejala dan tanda barah serviks semasa mengandung adalah sama dengan gejala pada wanita ketika tidak hamil. Penyakit ini tidak menimbulkan gejala sehingga tumor terbentuk dan mendorong organ-organ berdekatan dan mengganggu sel yang sihat. Gejala yang akan muncul termasuk:

  • Kerap membuang air kecil.
  • Pedih ulu hati.
  • Selera makan berkurang.
  • Sakit belakang.
  • Sembelit yang berlangsung selama beberapa hari hingga beberapa minggu.
  • Selalunya berasa letih.
  • Sakit di bahagian bawah abdomen.
  • Satu kaki membengkak.

Sebilangan gejala ini mungkin muncul pada wanita hamil dengan barah serviks. Ramai wanita dan juga wanita hamil tidak menyedari penyakit ini kerana kurangnya pengetahuan yang berkaitan dengan gejala barah rahim.

Baca juga: Adakah Kanser Serviks Diperlukan Sebelum Berkahwin?

Risiko Kanser Serviks Semasa Kehamilan

Kanser serviks adalah salah satu pembunuh yang paling berbahaya bagi wanita. Sekiranya penyakit ini berlaku semasa kehamilan, ia pasti akan menimbulkan beberapa risiko berbahaya, seperti:

  • Keguguran Risiko ini adalah perkara yang paling menakutkan bagi bakal ibu bapa kerana mereka akan kehilangan bayinya yang sudah lama dinantikan. Keadaan ini berlaku kerana barah menjadikan janin di dalam rahim perlu dikeluarkan kerana alasan keselamatan nyawa ibu. Wanita yang menderita keadaan ini mempunyai kemungkinan tidak dapat hamil.
  • Kelahiran pramatang. Ini adalah risiko besar jika wanita hamil menghidap barah serviks. Risiko kelahiran pramatang dapat menjadikan impian untuk melahirkan bayi yang sihat menjadi pemikiran yang angan-angan.
  • Halangan untuk proses perkembangan janin. Kehadiran jangkitan virus yang berlaku di rahim boleh mempengaruhi perkembangan janin di dalamnya. Keadaan ini mengakibatkan halangan terhadap proses perkembangan janin di rahim.
  • Halangan untuk proses kelahiran. Selain mempengaruhi perkembangan janin di rahim, kehadiran barah serviks juga dapat menyebabkan gangguan pada proses kelahiran. Oleh kerana adanya rangkaian sel barah, proses kelahiran normal akan terkendala.
  • Terdapat kemungkinan barah merebak ke janin. Kanser ini bukan satu-satunya barah yang boleh merebak ke janin. Sekiranya wanita hamil berada di bawah jagaan doktor, biasanya doktor akan terus melakukan pemantauan untuk memastikan sekiranya barah tersebut tidak mempengaruhi janin.

Baca juga: Penting untuk Wanita, Inilah 4 Cara Mencegah Kanser Serviks

Ibu, sangat penting untuk selalu berjumpa doktor untuk mengandung untuk mengelakkan penyakit yang boleh membahayakan janin. Sekiranya anda mendapati sesuatu yang salah, lebih baik membincangkannya secara langsung dengan doktor pakar dalam aplikasi tersebut melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video. Bukan itu sahaja, ibu juga dapat membeli ubat-ubatan yang diperlukan. Tidak perlu repot, pesanan akan dihantar ke destinasi mereka dalam satu jam. Ayuh, muat turun aplikasi di Google Play atau App Store!