Hati-hati, Ini Menyebabkan Nystagmus Berlaku pada Bayi

, Jakarta - Nystagmus adalah keadaan yang menyebabkan penderita tidak dapat mengawal pergerakan bola matanya. Nystagmus dicirikan oleh pergerakan mata yang pantas dan tidak terkawal. Berita buruknya ialah keadaan ini boleh berlaku pada bayi baru lahir. Apa yang menyebabkannya?

Nystagmus boleh menyebabkan seseorang mengalami gangguan penglihatan, seperti penglihatan kabur atau tidak fokus. Orang yang menghidap penyakit ini cenderung memusingkan kepala ke kedudukan tertentu. Ini bertujuan untuk memastikan visi tetap fokus.

Dalam gangguan ini, bola mata bergerak secara menegak, mendatar, bahkan berpusing, aka berputar. Nystagmus biasanya menyerang kedua-dua mata, tetapi dalam beberapa kes hanya boleh berlaku pada satu mata.

Baca juga: Kenali Tanda-Tanda Vertigo Di Bawah

Gejala khas dari keadaan ini adalah bola mata yang bergerak dengan cepat dan tidak terkawal. Kelajuan pergerakan mata yang normal berbeza antara satu pesakit dengan pesakit yang lain. Selain itu, terdapat beberapa gejala lain yang sering muncul, seperti gangguan penglihatan, mata menjadi sensitif terhadap cahaya, gangguan keseimbangan, kesukaran melihat dalam gelap, hingga pening.

Secara umum, keadaan ini berlaku apabila bahagian otak dan telinga dalam yang mengatur pergerakan mata tidak dapat berfungsi dengan normal. Jika dilihat dari penyebabnya, nystagmus terbahagi kepada dua jenis, iaitu: Sindrom nystagmus bayi (INS) dan Memperolehi nystagmus. Keadaan ini tidak boleh dipandang ringan dan segera mendapatkan rawatan perubatan yang betul.

Baca juga: Hati-hati, ini adalah masalah penglihatan yang boleh berlaku disebabkan oleh sklerosis berganda

Punca Nystagmus pada Bayi

Nystagmus boleh mempengaruhi bayi dan berlaku kerana keturunan. Jenis nystagmus ini disebut sindrom nystagmus bayi, juga dikenali sebagai INS. Secara amnya, INS bermula ketika bayi berusia 6 minggu hingga 3 bulan.

Tetapi jangan bimbang, INS biasanya ringan dan tidak berkembang menjadi teruk. Tetapi dalam kes yang jarang berlaku, INS juga boleh berlaku kerana penyakit mata keturunan atau perkembangan saraf optik yang tidak lengkap.

Selain INS, ada juga memperoleh nystagmus , iaitu nystagmus yang terjadi kerana gangguan pada telinga dalam alias labirin. Terdapat beberapa keadaan yang dapat meningkatkan risiko terjadinya nystagmus, mulai dari kecederaan kepala, pengambilan alkohol yang berlebihan, penyakit telinga dalam, penyakit mata, penyakit otak, kekurangan vitamin B12, dan kesan sampingan ubat-ubatan tertentu.

Untuk mendiagnosis penyakit ini, diperlukan pemeriksaan fizikal. Pada mulanya, doktor boleh melakukan pemeriksaan dengan memerhatikan gejala yang muncul. Sekiranya gejala yang muncul menunjukkan penyakit nystagmus, pemeriksaan fizikal akan dilakukan untuk mengesahkan diagnosis.

Pemeriksaan dilakukan dengan meminta orang yang disyaki menghidap nystagmus berpusing selama 30 saat. Setelah berhenti, orang tersebut akan diminta untuk melihat objek.

Sekiranya seseorang menghidap nystagmus, bola mata akan bergerak perlahan ke satu arah tetapi kemudian bergerak dengan cepat ke arah yang bertentangan. Siasatan mungkin dilakukan untuk mengesan penyakit ini. Ujian ini merangkumi elektrookulografi, untuk mengukur pergerakan mata dengan elektrod, ujian darah, dan ujian pencitraan. Orang yang disyaki menghidap nystagmus mungkin diminta melakukan CT scan atau MRI kepala.

Baca juga: Ketahui Rawatan Rumah untuk Neuritis Optik

Sebilangan besar ujian untuk mendiagnosis nystagmus boleh dilakukan di hospital. Sekiranya anda keliru, cuba cari dan pilih hospital sesuai dengan keperluan dan tempat tinggal anda dalam aplikasi. Membuat janji temu dengan doktor kini lebih mudah. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!