3 Tabiat Yang Boleh Meningkatkan Risiko Kudis

, Jakarta - Kudis, juga dikenal sebagai kudis, adalah penyakit kulit yang ditandai dengan gatal dan ruam merah. Penyakit yang berlaku di permukaan kulit timbul kerana serangan kutu pada bahagian badan tertentu. Kutu yang menyebabkan kudis pada umumnya menyerang kulit, tangan, kepala, ke alat kelamin, alias alat kelamin.

Gatal yang berlaku akibat kudis atau kudis biasanya disertai ruam atau bintik-bintik seperti jerawat di permukaan kulit yang terkena. Gatal yang muncul sebagai tanda kudis biasanya akan terasa lebih teruk pada waktu malam. Kemunculan ruam pada kulit adalah tanda bahawa terdapat tungau atau kutu yang hidup dan bersembunyi di kulit. Penyakit ini mesti diperhatikan kerana boleh menular dengan mudah, baik secara langsung atau tidak langsung.

Baca juga: Inilah sebab & cara mengatasi pangkal paha yang gatal

Penularan Kudis Kerana Kebiasaan Harian

Kudis berlaku kerana jangkitan kutu di permukaan kulit. Kutu yang menyebabkan penyakit ini dapat disebarkan melalui sentuhan kulit ke kulit secara langsung atau melalui perantara. Paling tidak, terdapat pelbagai tabiat harian yang dapat meningkatkan risiko menyebarkan kutu yang menyebabkan penyakit kudis. Antaranya:

  • Menukar Barang Peribadi

Kebiasaan menukar benda peribadi, seperti tuala dan peralatan makan, boleh menjadi medium untuk menyebarkan kutu yang menyebabkan kudis. Risiko penyakit ini sangat tinggi jika anda melakukannya dengan orang yang pernah atau pernah mengalami penyakit ini. Kerana, benda-benda ini mungkin terkontaminasi kutu yang menyebabkan penyakit.

  • Seks Tidak Sihat

Melakukan hubungan seks yang tidak sihat juga dapat meningkatkan risiko penyakit ini. Kudis terdedah untuk menyerang orang yang melakukan hubungan seks dengan orang yang pernah dijangkiti.

Baca juga: 3 Penyakit Kulit Yang Boleh Menyerang Kemaluan

  • Apa-apa Gaya Hidup

Menjalani gaya hidup yang tidak sihat juga boleh menjadi salah satu penyebab penyakit ini. Ini boleh menyebabkan seseorang mempunyai sistem imun yang rendah alias sistem imun, menjadikan mereka lebih mudah terkena kutu yang menyebabkan kudis. Orang yang mempunyai sistem imun yang lemah cenderung lebih mudah terkena jangkitan.

Penyakit ini sebenarnya jarang berbahaya, tetapi kudis yang tidak dapat diubati dengan segera dapat menyebabkan penderita merasa tidak selesa kerana rasa gatal yang muncul. Terdapat beberapa kumpulan orang yang berisiko tinggi dijangkiti kutu kudis, iaitu kanak-kanak, terutama mereka yang tinggal di tempat bersama, seperti asrama dan orang dewasa yang aktif secara seksual.

Mengatasi penyakit ini dilakukan dengan membasmi penyebabnya terlebih dahulu. Maksudnya, anda mesti terlebih dahulu melakukan rawatan untuk merawat tungau dan kutu yang menyebabkan kudis. Punca penyakit ini agak ringan dapat diatasi dengan rawatan diri di rumah. Sekiranya anda menghidap kudis, cubalah rendam dengan air sejuk atau letakkan kain lembap di kawasan kulit di mana kutu terkena. Mengatasi gatal kudis juga dapat dilakukan dengan menggunakan calamine lotion atau dengan menggunakan bahan semula jadi yang mudah dijumpai, seperti lidah buaya.

Baca juga: 3 Penyakit Menular Seksual yang Berbahaya

Ketahui lebih lanjut mengenai penyakit kulit kudis atau kudis dengan bertanya kepada doktor dalam aplikasi tersebut . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Kudis.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2019. Kudis.