8 Diet untuk Orang dengan Penyakit Jantung Koronari

, Jakarta - Penyakit jantung koronari ditandai dengan penyempitan saluran darah (aterosklerosis). Deposit berlemak, atau plak, menempel pada dinding arteri dan dapat menyumbat arteri, menjadikannya lebih mudah terbentuk darah beku.

Serangan jantung berlaku apabila gumpalan darah menyekat salah satu arteri jantung. Ini menghalang aliran darah, memutuskan bekalan oksigen ke jantung dan merosakkan atau membunuh sel jantung.

Sejumlah faktor dikaitkan dengan penumpukan deposit lemak di arteri koronari, termasuk merokok, kurang aktiviti fizikal dan sejarah keluarga penyakit ini. Beberapa perkara lain yang juga menyebabkan seseorang menderita penyakit jantung koronari adalah:

Baca juga: Kenali Gejala Penyakit Jantung Koronari

  • Jenis Lemak yang Dimakan

Lemak tepu dan lemak trans meningkatkan kolesterol darah dan kadar serangan jantung. Lemak tak jenuh ganda dan tak jenuh tunggal menurunkan risiko serangan jantung.

  • Obesiti

Banyak orang yang berlebihan berat badan dan gemuk mempunyai diet tinggi lemak, terutama lemak tepu. Seseorang yang membawa sebahagian besar lemak tubuhnya di sekitar perutnya (badan "berbentuk epal") mempunyai risiko penyakit jantung yang lebih besar daripada seseorang yang lemak badannya cenderung menetap di bahagian bawah, pinggul dan paha (badan berbentuk "pir") .

  • Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi)

Tekanan darah adalah jumlah tekanan di arteri (saluran darah yang membawa darah ke seluruh badan). Tekanan darah tinggi, atau hipertensi, bermaksud tekanan di arteri lebih tinggi daripada biasa. Ini mungkin kerana arteri kurang elastik, jumlah darah lebih banyak, atau lebih banyak darah dipam keluar dari jantung.

Diet sangat mempengaruhi keadaan penyakit jantung koronari. Berikut adalah cadangannya:

Baca juga: Inilah Kepentingan Menyiapkan Keadaan Fizikal Sebelum Berangkat Haji

  1. Hidangkan Lebih Banyak Sayur-sayuran, Buah-buahan, Biji-bijian dan Kacang-kacangan

Hampir semua orang boleh makan lebih banyak makanan berasaskan tumbuhan. Mereka kaya akan serat dan nutrien lain, dan rasanya enak dalam salad, sebagai lauk, atau sebagai hidangan utama. Perhatikan bahawa anda tidak menggunakan terlalu banyak lemak atau keju semasa menyiapkannya.

  1. Pilih Kalori Lemak dengan Bijak

Hadkan lemak tepu (terdapat dalam produk haiwan). Elakkan lemak trans buatan sebanyak mungkin. Periksa senarai ramuan untuk minyak "sebahagian hidrogenasi". Semasa menggunakan lemak tambahan untuk memasak atau memanggang, pilih minyak yang tinggi lemak tak jenuh tunggal (misalnya minyak zaitun dan kacang tanah) atau lemak tak jenuh ganda (seperti kacang soya, jagung, dan minyak bunga matahari).

  1. Hidangkan Pelbagai Makanan yang Kaya dengan Protein

Seimbangkan diet anda dengan daging, ikan, dan sumber protein tumbuhan.

  1. Hadkan Kolesterol

Kolesterol diet, yang terdapat dalam daging merah dan produk tenusu tinggi lemak, dapat meningkatkan kadar kolesterol darah, terutama pada orang yang berisiko tinggi.

Baca juga: Pengambilan ikan secara berkala dapat mengurangkan risiko kegagalan jantung

  1. Hidangkan Karbohidrat yang Betul

Masukkan makanan, seperti beras perang, oatmeal, quinoa, dan ubi jalar untuk menambah serat dan membantu mengawal kadar gula dalam darah. Elakkan makanan manis.

  1. Makan dengan kerap

Ia membantu seseorang yang menghidap penyakit jantung mengawal gula darah, membakar lemak dengan lebih berkesan, dan mengatur kadar kolesterol.

  1. Kurangkan Garam

Terlalu banyak garam tidak baik untuk tekanan darah. Sebagai gantinya, gunakan herba, rempah, atau ramuan untuk makanan musim.

  1. Banyak Penggunaan Air

Kekal terhidrat membuatkan anda berasa bertenaga dan kurang makan. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai diet yang sihat untuk penghidap penyakit jantung koronari, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Bagaimana, cukup muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .