Cara menafsirkan senyuman bayi yang perlu diketahui oleh ibu

, Jakarta - Senyum bayi adalah salah satu senyuman yang paling menggemaskan dan dapat membuat suasana di sekitar bayi bahagia. Menurut Charlotte Cowan, pakar pediatrik, senyuman bayi juga merupakan petunjuk pertumbuhan dan perkembangan bayi.

Semasa anak ibu tersenyum, ibu mesti mentafsirkan senyuman yang diberikan oleh bayi ibu.

(Baca juga: 4 Cara Menidurkan Bayi Anda yang Perlu Tahu Ibu )

Senyum Reflektif

Senyum refleksif atau juga dikenali sebagai senyuman spontan adalah senyuman yang dibuat oleh bayi kerana pergerakan refleks otot-otot wajah dan tidak jarang berlaku pada bayi berusia 0-6 minggu. Biasanya, bayi akan sering tersenyum walaupun mereka sedang tidur. Ketika tidur, bayi akan mengalami pengalaman tidur yang dikenali sebagai Pergerakan Mata Pantas . Apabila bayi mengalami REM, bahagian tubuh bayi akan menunjukkan perubahan fisiologi dan bahkan melakukan refleks, salah satunya adalah tersenyum.

Namun, keunikan lain dalam fasa senyum refleks adalah kemampuan bayi untuk tersenyum dalam fasa ini tidak dipengaruhi langsung oleh pemikiran dan perasaan mereka.

Senyum Responsif

Senyuman responsif biasanya berlaku pada bayi berusia 6-8 minggu. Pada fasa ini, beberapa bahagian deria bayi telah mempengaruhi setiap senyuman yang dibuat oleh bayi. Pada peringkat ini, bayi tersenyum kerana mereka berminat dengan perkara-perkara yang mereka seronok.

Pada peringkat ini, bayi biasanya tersenyum dengan sesiapa sahaja tanpa pilih kasih. Pada usia 6-8 minggu, bayi tidak mengenali ibu atau bapanya. Dia akan tersenyum dengan sesiapa sahaja sebagai tindak balas terhadap sesuatu yang dia rasa seronok atau lucu.

Senyum Sosial

Pada usia 2-6 bulan, bayi dapat bertindak balas terhadap rangsangan luaran yang mereka suka atau tidak, ini juga dikenali sebagai senyuman sosial. Rangsangan yang biasanya diberikan oleh bayi adalah bunyi. Pada usia 2-6 bulan, bayi sudah dapat mengenali suara dan wajah ibu bapa mereka, sehingga senyuman kecil biasanya akan muncul jika ibu bapa memberikan rangsangan. Jangan juga terkejut jika anak-anak ibumu ketawa terbahak-bahak untuk menanggapi corak ibu bapa yang mereka anggap lucu.

Senyum untuk Kenali

Bukan hanya mengenali ibu bapa mereka, bayi berusia 6-9 bulan juga dapat mengenali orang di sekeliling mereka. Baiklah, biasanya pada tahap ini, bayi akan tersenyum kepada orang yang menurutnya dia kenal, walaupun orang itu tidak lucu. Sebenarnya, bayi dapat memberikan senyuman terindah kepada orang yang dianggap istimewa oleh bayi.

Jangan terkejut, jika pada usia 6-9 bulan, bayi juga akan mudah menangis jika didekati oleh orang yang jarang ditemui. Pada usia ini, bayi juga boleh ketawa. Mulakan ibu bapa untuk mengajak anak-anak berkomunikasi lebih kerap, kerana senyuman adalah tanda awal komunikasi bayi dengan orang di sekelilingnya.

Senyum kerana rasa humor

Bayi yang berumur 9-12 bulan dapat bertindak balas dengan baik terhadap apa yang ibu lakukan. Pada peringkat ini, bayi akan lebih senang tersenyum, malah ketawa untuk memberi respons kepada orang sekeliling atau pada sesuatu yang dianggap lucu. Sebenarnya, kadangkala bayi mentertawakan sesuatu yang mereka anggap lucu, walaupun orang di sekelilingnya tidak ketawa. Ya, terdapat banyak sebab untuk bayi ketawa pada usia ini. Malah, kadang-kadang mereka ketawa tanpa henti. Ini adalah jenis ketawa yang biasanya dinikmati oleh ibu bapa dan menggembirakan sesiapa sahaja yang melihatnya.

Ya, senyuman bayi sebenarnya dapat digunakan untuk mengetahui perkembangan bayi ibu. Sekiranya ibu mempunyai pertanyaan mengenai perkembangan bayi, aplikasinya mempunyai doktor yang dapat menjawab soalan anda. Ayuh muat turun permohonan dalam Google Play atau Stor aplikasi sekarang.