Mangsa Buli Boleh Mengalami Gangguan Keperibadian Sempadan

, Jakarta - Gangguan keperibadian sempadan adalah gangguan mental yang mempengaruhi cara anda berfikir dan merasakan diri sendiri dan orang lain. Keadaan ini menyebabkan masalah dalam kehidupan seharian kerana penghidapnya mempunyai masalah dengan imej diri, sukar menguruskan emosi dan tingkah laku dan tidak dapat melakukan hubungan yang tidak stabil.

Orang dengan gangguan keperibadian sempadan sangat takut diabaikan dan perkara-perkara yang tidak stabil. Sebenarnya, mereka sukar menguruskan emosi, impulsif, dan perubahan mood yang membuat orang lain mudah hanyut. Untuk itu, penghidap perlu mendapat rawatan untuk belajar mengatasi gejala yang ada.

Baca juga: Sebab Persekitaran Boleh Menyebabkan Gangguan Keperibadian Ambang

Trauma Kerana Buli Boleh Mencetuskan Keadaan Ini

Melancarkan dari Institut Kesihatan Mental Negara, Sebilangan besar orang dengan gangguan keperibadian sempadan telah mengalami peristiwa traumatik dalam hidup mereka. Kejadian traumatik seperti penyalahgunaan, pengabaian, hingga buli boleh menyebabkan gangguan keperibadian sempadan.

Namun, ia bukan sekadar pengalaman trauma. Seseorang yang mempunyai ahli keluarga dekat, seperti orang tua atau saudara dengan gangguan itu, juga berisiko tinggi mengalami gangguan keperibadian sempadan di kemudian hari.

Tanda-tanda Seseorang Mempunyai Gangguan Keperibadian Ambang

Orang dengan gangguan keperibadian sempadan sering mengalami perubahan mood dan menghadapi masalah dengan imej diri. Mereka cenderung terlalu ekstrem apabila melihat sesuatu yang baik atau buruk. Pendapat mereka terhadap orang lain juga dapat berubah dengan cepat. Seseorang yang dilihat sebagai kawan suatu hari boleh dianggap sebagai musuh atau pengkhianat pada hari berikutnya.

Baca juga: Ini adalah komplikasi kesihatan kerana gangguan keperibadian sempadan

Pergeseran perasaan ini boleh menyebabkan hubungan erat dan tidak stabil. Tanda atau gejala lain mungkin termasuk:

  • Sentiasa berusaha untuk tidak diabaikan, seperti memulai hubungan intim (fizikal atau emosi) dengan cepat atau memutuskan komunikasi dengan seseorang dalam jangkaan peninggalan.
  • Corak hubungan yang kuat dan tidak stabil dengan keluarga, rakan, dan orang tersayang. Mereka dapat menjadi dekat dan mencintai seseorang dengan sangat mendalam, tetapi perasaan itu tiba-tiba berubah menjadi kebencian.
  • Citra diri yang rosak dan tidak stabil.
  • Tingkah laku impulsif dan sering berbahaya, seperti membuang masa, melakukan hubungan seks yang tidak selamat, penyalahgunaan dadah, memandu secara sembrono, dan makan berlebihan.
  • Berani mencederakan diri sendiri dan mempunyai pemikiran untuk membunuh diri.
  • Mempunyai mood yang kuat dan tidak stabil yang episodnya dapat berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari.
  • Perasaan kosong.
  • Kemarahan yang tidak wajar, sengit, atau menghadapi masalah mengawal kemarahan
  • Kesukaran mempercayai seseorang dan selalu tidak selamat .
  • Perasaan berpisah, seperti perasaan terputus dari diri sendiri, serta melihat diri dari luar badan, atau merasa tidak sedarkan diri.

Tidak semua orang dengan gangguan keperibadian sempadan mengalami semua gejala di atas. Sebilangan individu mungkin hanya mengalami beberapa gejala, sementara yang lain mempunyai banyak gejala. Keterukan dan kekerapan gejala berbeza bergantung pada individu dan penyakitnya.

Baca juga: Terapi MBT dapat mengatasi gangguan keperibadian ambang

Sekiranya anda mengalami peristiwa traumatik yang mempengaruhi kualiti hidup anda sekarang, anda boleh berbincang dengan ahli psikologi di aplikasinya untuk mendapatkan rawatan dan penyelesaian. Melalui ciri Bercakap dengan Seorang Doktor apa yang ada dalam aplikasi untuk menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Berbual , dan Panggilan Suara / Video .

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Gangguan keperibadian sempadan.
Institut Kesihatan Mental Negara. Diakses pada tahun 2020. Gangguan keperibadian sempadan.