Poster Psikologi di Sebalik Demonstrasi Lucu

Jakarta - Selasa (24/9) semalam, sekumpulan pelajar dari berbagai daerah turun ke jalanan dan mengadakan demonstrasi untuk menolak Draf Undang-Undang (RUU) yang akan disahkan oleh DPR. Selain dilakukan secara beramai-ramai, ada perkara lain yang menarik perhatian orang ramai terhadap demonstrasi pelajar di Jakarta.

Baca juga: Adakah Anda Pasti Mengatasi Gas Air Mata Dengan Ubat Gigi? Awas, inilah kesannya!

Aksi pelajar itu menarik perhatian kerana banyak poster menulis ayat lucu yang menarik perhatian orang ramai. Bermula dari membincangkan harga penjagaan kulit yang mahal, mahu menjadikan aktiviti demo sebagai kandungan media sosial sehingga poster yang mengatakan seorang introvert mengambil bahagian dalam demonstrasi dapat dilihat mewarnai aksi para pelajar di hadapan bangunan DPR semalam. Lalu, apa yang mempengaruhi keadaan ini untuk mewarnai demonstrasi pelajar?

Mahasiswa Generasi Z Mahasiswa

Sekiranya anda melihatnya, sudah tentu demonstrasi pelajar semalam dan demonstrasi pelajar pada tahun 1998 tentunya jauh berbeza. Jumlah poster yang mengandungi ayat lucu malah menimbulkan persepsi masyarakat bahawa tindakan yang mereka lakukan tidak serius dan dianggap bermain permainan. Adakah benar?

Pelajar yang mengambil bahagian dalam aksi semalam secara amnya, dari perspektif usia, tergolong dalam Generasi Z. Apa itu Generasi Z? Generasi Z adalah orang yang dilahirkan pada tahun 1995 - 2010. Ini bermaksud generasi pertama Z sekarang berumur sekitar 21 tahun dan termasuk dalam kategori dewasa. Keadaan ini membolehkan Generasi Z mempengaruhi keadaan kehidupan ekonomi, politik, dan sosial.

Dilaporkan dari Psikologi Hari Ini Secara amnya, kanak-kanak Generasi Z sangat ingin tahu, ceria, bermotivasi, positif dan bersemangat. Bukan hanya itu, generasi Z adalah generasi yang dekat dengan teknologi, salah satunya adalah media sosial. Mereka juga mendapat maklumat dengan lebih mudah daripada generasi lain.

Nah, poster dengan kalimat lucu pada demonstrasi semalam boleh menjadi ungkapan Generasi Z yang dianggap positif, bersemangat tetapi masih mahu menyumbang kepada keadaan politik Indonesia ketika ini.

Baca juga: 4 Gangguan Mental Yang Pelajar Berupaya Dialami

Selain menunjukkan sikap positif dan damai pada tindakan semalam, menurut seorang pakar kesihatan mental, dr. Andri, SpKJ, poster dengan ayat lucu pada demonstrasi semalam menjadi tindakan yang digunakan oleh pelajar untuk menarik perhatian. Bukan hanya melalui media elektronik, tetapi media sosial yang kini dianggap menyebarkan maklumat yang lebih cepat dan pantas.

Tidak mengapa memberi aspirasi, tetapi anda masih harus memperhatikan kesihatan anda sendiri agar situasi buruk tidak berlaku yang boleh mengganggu kesihatan. Emosi yang tidak terkawal boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan, anda tahu! Salah satunya adalah tekanan darah tinggi. Tidak ada salahnya menggunakan aplikasi dan bertanya kepada doktor mengenai gejala penyakit yang dialami.

Ketahui Ciri-C Generasi Lain

Generasi Z juga telah menjadi salah satu generasi yang paling kompetitif. Berbanding dengan generasi milenial yang lebih suka bekerja dalam kumpulan, Generasi Z mempunyai daya saing yang lebih kuat. Generasi Z adalah kumpulan yang mahu hasil kerja keras mereka dilihat dengan hasil usaha mereka sendiri. Ya, generasi ini lebih suka kerja keras untuk hasil yang terbaik.

Baca juga: Petua untuk Mencetak Anak Cemerlang di Era Digital

Dengan daya saing yang cukup tinggi, menjadikan Generasi Z lebih berdikari berbanding generasi lain. Mereka tidak bergantung pada orang lain untuk menyelesaikan tugas.

Rujukan:
Psikologi Hari Ini. Diakses pada tahun 2019. 6 Syarat Meringkaskan Mindset Generasi Z
Forbes. Diperoleh pada 2019. 8 Cara Generasi Z Akan Berbeza Dari Milenium Di Tempat Kerja