Penjagaan Selepas Kateterisasi Jantung dan Otak

, Jakarta - Kateterisasi jantung dan otak adalah prosedur perubatan yang dilakukan untuk menentukan keadaan kesihatan jantung dan otak seseorang. Prosedur ini juga sering digunakan oleh doktor untuk merawat pelbagai masalah dengan jantung dan otak.

Kateter, alat yang digunakan dalam prosedur kateterisasi jantung dan otak, adalah tiub elastik yang diperbuat daripada bahan khas. Semasa prosedur, tiub ini dimasukkan melalui urat dari pangkal paha, kemudian bergerak secara automatik melalui urat, ke kawasan yang bermasalah.

Setelah prosedur kateterisasi jantung dan otak dilakukan, pesakit biasanya akan menjalani rawatan, untuk memantau keadaannya setelah diberi anestesia dan membantu pemulihan. Walau bagaimanapun, tempoh rawatan selepas kateterisasi jantung dan otak akan bergantung pada prosedur yang dilakukan.

Baca juga: Ketahui Prosedur Makmal Cath dalam Pemeriksaan Jantung

Umumnya, pesakit kateterisasi jantung dan otak dibenarkan keluar dari tempat tidur dan berjalan seperti biasa, selepas 6 jam. Walau bagaimanapun, pesakit biasanya diminta untuk banyak berehat dan tidak menjalani aktiviti berat selama 2-5 hari setelah menjalani kateterisasi jantung dan otak, untuk mengelakkan risiko pendarahan.

Waktu pemulihan biasanya lebih pantas jika kateter dimasukkan melalui lengan, berbanding jika kateter dimasukkan melalui pangkal paha atau kaki. Sekiranya pesakit menjalani kateterisasi jantung dan otak untuk prosedur perubatan, seperti ablasi tisu jantung atau angioplasti, masa penyembuhan mungkin memakan masa lebih lama.

Sementara itu, jika pesakit menjalani biopsi tisu jantung atau otak, doktor biasanya akan memberikan hasilnya dalam beberapa hari setelah pemerhatian selesai. Di samping itu, pesakit yang menjalani kateterisasi jantung dan otak sebagai kaedah diagnostik, seperti angiografi, memerlukan perbincangan lebih lanjut dengan doktor mereka mengenai kaedah rawatan yang perlu dilakukan setelah melihat hasil diagnosis.

Baca juga: 5 Kaedah Praktikal untuk Mencegah Penyakit Jantung

Tujuan Kateterisasi Jantung dan Otak

Seperti disebutkan sebelumnya, tujuan kateterisasi jantung dan otak adalah untuk memeriksa keseluruhan keadaan jantung dan otak. Kedua-dua prosedur ini dilakukan untuk melihat sama ada terdapat masalah dengan jantung dan otak atau tidak.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kateterisasi jantung dan otak, dan sama ada menjalani pemeriksaan ini atau tidak, anda boleh muat turun permohonan untuk meminta doktor melalui berbual . Sekiranya doktor mengesyorkan melakukan pemeriksaan secara langsung, anda boleh membuat temu janji dengan doktor di hospital melalui permohonan tersebut juga.

Kembali ke tujuan kateterisasi jantung dan otak, berikut adalah beberapa tujuan umum prosedur ini:

  • Nilai penyempitan arteri karotid yang dapat mengurangkan jumlah darah yang masuk ke otak.

  • Memeriksa penyakit jantung kongenital pada kanak-kanak.

  • Lihat sejauh mana prestasi injap jantung.

  • Memperbaiki jantung yang cacat dengan pembedahan kecil.

  • Mengambil sampel otot jantung untuk menentukan sama ada seseorang itu mengalami jangkitan jantung atau tumor.

  • Menilai aliran darah dan oksigen di pelbagai bahagian jantung.

  • Rancang rawatan yang betul.

  • Merawat penyakit jantung koronari dan serangan jantung.

  • Nilai kekuatan otot jantung yang mengepam darah ke seluruh badan.

Bagaimana Prosedur Kateterisasi Jantung dan Otak Dilakukan?

Dilakukan oleh pakar kardiologi, semasa prosedur kateterisasi jantung, pesakit akan tetap sedar dan dapat mengikuti semua arahan dari doktor. Sebelum prosedur dimulakan, pasukan perubatan akan menyuntik ubat penenang untuk membuat pesakit berasa tenang.

Baca juga: Anda boleh mencuba, 5 sukan untuk kesihatan jantung

Kemudian, kawasan kulit di mana kateter akan dimasukkan akan dibersihkan dan dicukur. Selepas pembersihan, doktor akan menyuntik anestetik tempatan supaya pesakit tidak merasa sakit semasa prosedur. Setelah penenang, prosedur kateterisasi jantung akan dimulakan dengan membuat lubang kecil di saluran darah, bersama dengan memasukkan tiub ke dalam lubang agar tetap terbuka.

Seterusnya, doktor akan memasukkan wayar panduan dari lubang di saluran darah yang telah dibuat ke ruang jantung. Selepas itu, kateter akan dimasukkan mengikut wayar panduan, dari saluran darah ke jantung. Kawat ini akan ditarik dan dikeluarkan lagi, sementara kateter akan ditinggalkan di tempatnya.

Ini adalah prosedur kateterisasi jantung. Kateterisasi otak sedikit berbeza. Prosedur ini dilakukan dengan memberikan anestetik tempatan yang serupa dengan infus pada kaki kanan atau kiri. Kemudian, kateter akan dimasukkan ke dalam saluran darah ke saluran darah yang tersumbat.

Dalam prosedur ini, doktor akan menggunakan agen kontras khas dan kamera untuk membuat gambar aliran darah di otak, serta melihat peta saluran darah di otak dan leher. Ini akan memudahkan doktor mengetahui bagaimana darah mengalir di bahagian peredaran darah yang beredar.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Ujian dan Prosedur. Kateterisasi Jantung.
Garis Kesihatan. Diperoleh pada tahun 2019. Angiografi serebrum. \