Banjir 2020, Waspadalah terhadap 5 Penyakit Kulit yang bersembunyi

, Jakarta - Memasuki tahun baru 2020, sejumlah daerah di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) mengalami banjir parah. Banjir berlaku kerana hujan lebat yang tidak berhenti sejak 31 Disember semalam. Akibatnya, banyak jalan dan rumah dibanjiri air yang cukup tinggi.

Tidak hanya menyebabkan kerugian material, banjir juga dapat membawa pelbagai jenis penyakit, salah satu yang paling biasa adalah penyakit kulit. Tumpahan air banjir yang kotor dapat menyebabkan pelbagai jenis penyakit kulit, mulai dari yang kecil seperti gatal, hingga yang teruk seperti jangkitan kulit. Ayuh, ketahui 5 penyakit kulit yang sering mengintai semasa banjir berikut!

1. Kurap

Kaki yang terendam di dalam air banjir sangat kotor terdedah kepada jangkitan kulat, terutama jika anda tidak menjaga kulit anda bersih. Biasanya, kawasan yang paling kerap terkena jangkitan kulat adalah lipatan, seperti pangkal paha dan jari kaki.

Kurap adalah salah satu jangkitan kulat yang boleh berlaku akibat banjir. Penyakit kulit ini disebabkan oleh kulat Dermatofit . Kulat ini sebenarnya hidup secara semula jadi pada kulit dan tidak menimbulkan masalah. Walau bagaimanapun, kulat ini dapat berkembang di persekitaran yang lembap. seperti banjir.

Kurap yang berlaku di kaki juga dikenali sebagai tinea pedis. Gejala termasuk gatal dengan sensasi terbakar antara jari kaki atau telapak kaki. Selain itu, kulit pada tapak kaki juga akan menjadi kering, mengelupas, atau melepuh.

2. Kutu Air

Tenggelam dalam air banjir yang kotor juga dapat membuat Anda berisiko terkena kutu air. Terutama jika kaki tenggelam cukup lama dan tanpa menggunakan pelindung kaki. Di samping itu, suhu udara yang selalu lembap pada musim banjir juga dapat membuat jamur tumbuh lebih cepat, meningkatkan risiko kutu air.

Baca juga: Inilah Yang Berlaku Pada Kaki Anda Sekiranya Anda Mengalami Kutu Air

3. Dermatitis alahan

Penyakit kulit yang sering berlaku semasa banjir adalah dermatitis alergi. Ini kerana semasa banjir, anda terdedah kepada bahan-bahan yang terdapat di dalam air banjir, sama ada bahan kimia atau sampah. Sekiranya banjir tidak reda, risiko dermatitis alergi akan menjadi lebih besar. Walau bagaimanapun, tidak semua orang dapat mengembangkan dermatitis alergi semasa banjir. Penyakit kulit ini hanya berlaku pada orang yang sensitif terhadap ramuan tertentu.

4. Folliculitis

Folliculitis juga merupakan penyakit kulit yang sering bersembunyi di sebalik banjir. Folliculitis adalah keadaan apabila folikel rambut pada kulit menjadi meradang. Penyakit kulit ini biasanya berlaku pada bahagian badan yang ditumbuhi rambut. Folliculitis tidak terlalu berbahaya, tetapi boleh menyebabkan rasa gatal dan sakit yang tentunya membuat anda tidak selesa.

Baca juga: Menjadikan Gatal, Mengenali 3 Jenis Folliculitis

5. Gigitan Serangga

Banjir juga sering mengundang berbagai jenis serangga untuk muncul, seperti nyamuk, semut, kutu, dan lipas. Ketika digigit serangga, gejala yang dapat terjadi bervariasi, mulai dari ringan hingga parah. Gejala gigitan serangga ringan termasuk gatal, ruam merah, sensasi terbakar, sakit di kawasan yang digigit, dan bengkak. Walau bagaimanapun, berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda mengalami gejala gigitan serangga yang teruk, seperti demam, mual dan muntah, pening, berdebar-debar, dan pingsan.

Baca juga: Hati-hati dengan Penyakit Pasca Banjir, Cegah Dengan Cara Ini

Nah, itu adalah 5 penyakit kulit yang harus anda ketahui pada musim banjir sekarang. Untuk merawat jangkitan kulat pada kaki, anda boleh membeli ubat antijamur menggunakan aplikasi tersebut . Cara tinggal pesanan melalui ciri Beli ubat dan pesanan anda akan sampai ke destinasinya. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.

Rujukan:
NCBI. Diakses pada tahun 2019. Akibat Dermatologi Berjangkit dan Tidak Berjangkit dari Banjir: Manual Medan untuk Penyedia Respons.