Berenang Membuat Hamil, Adakah Mungkin?

Jakarta - Kehamilan boleh berlaku jika ada pertemuan antara telur wanita (ovum) dan sel sperma lelaki. Sperma ini mungkin keluar ketika lelaki berenang, terutama jika dia ejakulasi di kolam. Tetapi, bolehkah ini menyebabkan kehamilan? Agar tidak tersilap, cari tahu fakta di sini, ayuh!

Baca juga: Agar tidak panik, ketahui 5 mitos kehamilan ini

Setiap kali seorang lelaki mengalami ejakulasi, sekitar 100 juta sperma dilepaskan. Namun, hanya memerlukan satu sperma untuk menyuburkan telur wanita. Ini kerana persekitaran yang berasid pada vagina dapat membunuh sperma. Sehingga hanya sperma yang paling cepat dan sihat dapat menembus Miss V dan mencapai telur, sehingga persenyawaan dapat terjadi.

Berenang Tidak Boleh Menyebabkan Kehamilan

Berenang di kolam renang dengan lawan jenis tidak boleh menyebabkan kehamilan. Ini kerana ketika sperma dilepaskan di udara terbuka, misalnya di kolam renang, sperma hanya akan bertahan selama 3 minit. Selepas itu, sperma akan mati sehingga potensi kehamilan sangat rendah.

Baca juga: Adakah benar bahawa kehamilan ditentukan oleh jumlah sperma?

Sebab lain ialah ketika berenang, sperma tidak dapat berjalan mencari Miss V, menembus baju renang, memasuki serviks, dan menyuburkan telur hingga kehamilan terjadi. Terutama ketika berenang, bukaan vagina biasanya tidak dalam posisi terbuka atau lebar, jadi tidak ada cara agar sperma di air kolam renang mencapai telur di dalam tubuh wanita. Oleh itu, anda tidak perlu risau berenang atau berendam di dalam air dengan lawan jenis.

Walau bagaimanapun, ini tidak berlaku jika anda melakukan hubungan seks di kolam renang atau di air. Sekiranya ia dilakukan, kehamilan mungkin. Sebabnya, penembusan akan membolehkan sperma masuk terus dan disimpan di Miss V, dan air di luar badan tidak akan mengganggu proses ini.

Berapa Lama Sperma Bertahan?

Sebab utama berenang tidak boleh menyebabkan kehamilan adalah jangka hayat sperma di udara terbuka. Kerana, sperma hanya dapat bertahan di mana sahaja selama beberapa minit di luar badan. Jangka masa ini juga bergantung pada paparan sperma ke udara, faktor persekitaran, dan gaya hidup. Contohnya, tabiat merokok, minum alkohol, kegemukan, pengambilan ubat tertentu, dan kualiti sperma itu sendiri. Semakin rendah kualiti sperma, semakin cepat sperma akan mati selepas ejakulasi.

Berikut adalah anggaran berapa lama sperma dapat bertahan:

  • Sperma dalam badan wanita dapat bertahan selama 3-5 hari.
  • Sperma di permukaan kering, seperti pakaian atau tempat tidur, akan mati ketika air mani kering.
  • Di dalam air suam atau tab mandi panas, sperma cenderung bertahan lebih lama. Ini kerana sperma dapat tumbuh subur di tempat yang panas dan basah. Namun, ini tidak bermaksud bahawa sperma dapat "berenang" sendiri untuk mencari Miss Vagina dan memasuki tubuh wanita.

Itu adalah fakta mengenai kemungkinan kehamilan semasa berenang. Sekiranya anda mempunyai soalan lain, tanyakan kepada doktor . Melalui aplikasi tersebut Anda boleh bertanya bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Berbual , dan Panggilan Suara / Video . Jadi jomlah muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang!