Gejala Splenomegali yang Selalunya Tidak Dihiraukan

Jakarta - Splenomegali dicirikan oleh pembesaran limpa akibat jangkitan dengan penyakit tertentu. Dalam keadaan normal, ukuran limpa hanya sekitar 11-20 sentimeter dan berat 500 gram. Sementara pada orang dengan splenomegali, ukuran limpa boleh lebih besar dari 20 sentimeter dan berat lebih dari 1 kilogram.

Keadaan ini mengakibatkan penurunan sel darah merah yang diangkut dalam aliran darah dan kerosakan pada tisu limpa. Dalam kes yang teruk, splenomegali menyebabkan limpa pecah dan berlaku pendarahan dalaman yang membawa maut.

Hati-hati terhadap Gejala Splenomegali untuk Mencegah Komplikasi

Splenomegali tidak mempunyai gejala khusus kerana secara umum, gejala yang muncul serupa dengan penyakit lain. Gejala ini termasuk sakit di bahagian atas perut, kembung perut, keletihan, demam, berkeringat malam, kulit pucat, penurunan berat badan kerana kenyang awal, dan mudah jangkitan dan pendarahan. Perasaan kenyang yang terjadi pada orang dengan penyakit ini disebabkan oleh limpa yang membesar yang menekan pada perut, yang merupakan organ yang tepat di sebelah limpa.

Splenomegali yang tidak dirawat dengan segera dapat mengurangkan jumlah sel darah merah, platelet dan sel darah putih dalam darah. Keadaan ini berlaku kerana ukuran limpa semakin besar dan menekan pada organ tubuh yang lain, sehingga aliran darah ke limpa dapat terganggu. Akibatnya, penderita terdedah kepada jangkitan (seperti anemia) dan pendarahan akibat limpa yang bocor atau pecah.

Segera berbincang dengan doktor anda sekiranya anda mengalami gejala ini

Sekiranya anda mengalami simptom-simptom ini, segera berjumpa doktor untuk mengetahui penyebabnya dan dapatkan rawatan yang tepat. Doktor biasanya melakukan pemeriksaan fizikal dengan menampal kawasan di sekitar limpa, tujuannya adalah untuk menentukan punca kesakitan.

Ujian pencitraan (seperti ultrasound) dan ujian darah boleh dilakukan untuk mengesahkan diagnosis. Ujian darah bertujuan untuk menentukan jumlah, bentuk dan komposisi darah di dalam badan. Sekiranya perlu, diagnosis splenomegali diikuti dengan ujian fungsi hati, biopsi sumsum tulang dan MRI untuk menentukan tahap aliran darah yang lancar ke limpa.

Rawatan splenomegali disesuaikan dengan punca. Sekiranya disebabkan oleh jangkitan bakteria, doktor akan menetapkan antibiotik. Sementara itu, jika penyebab splenomegali adalah barah darah, rawatannya adalah dalam bentuk ubat dan kemoterapi. Splenomegali yang mengalami komplikasi dapat dirawat dengan pembedahan membuang limpa (splenektomi). Walau bagaimanapun, prosedur pembedahan memerlukan pertimbangan yang teliti kerana tanpa limpa, seseorang terdedah kepada jangkitan serius (seperti radang paru-paru dan meningitis).

Splenomegali dapat dicegah dengan cara ini

Cara mencegah splenomegali adalah dengan mengelakkan faktor risiko splenomegali, iaitu mengurangkan pengambilan alkohol untuk mencegah sirosis hati dan menjalani vaksinasi jika anda ingin melakukan perjalanan ke kawasan endemik malaria. Anda juga disyorkan untuk mencegah kecederaan pada limpa dengan menjaga keselamatan dan keselamatan diri, misalnya menggunakan topi keledar ketika menunggang motosikal dan tali pinggang keledar ketika memandu kereta.

Itulah gejala splenomegali yang perlu anda perhatikan. Sekiranya anda mempunyai soalan lain mengenai splenomegali, tanyakan kepada doktor anda untuk jawapan yang boleh dipercayai. Anda boleh menggunakan ciri Hubungi Doktor apa yang ada dalam aplikasi untuk meminta doktor melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang!

Baca juga:

  • Jangkitan ini boleh menyebabkan splenomegali
  • Splenomegali boleh menjadi tanda 7 penyakit serius ini
  • Sakit perut hingga ke bahu kiri, boleh menjadi tanda splenomegali