Memakai Sarung Tangan Meningkatkan Risiko Jangkitan Virus Corona

, Jakarta - Sejauh ini, semakin banyak orang dijangkiti virus korona. Setakat ini (6/4), kes yang direkodkan disebabkan oleh penyakit COVID-19 telah mencapai 2,491 orang, masing-masing 209 dan 192 orang mati dan pulih. Oleh itu, penting untuk mengetahui kaedah pencegahan yang berkesan agar penyakit ini tidak menyerang.

Beberapa cara yang telah dipromosikan oleh pemerintah baru-baru ini adalah dengan menyokong bekerja dari rumah dan wajib memakai topeng ketika keluar. Selain itu, penggunaan sarung tangan juga dianggap sebagai pelengkap pencegahan. Sebenarnya, peranti ini sebenarnya dapat meningkatkan risiko dijangkiti virus korona. Inilah perbincangan penuh!

Baca juga: Fakta Baru, Virus Corona Boleh Hidup di Udara

Risiko meningkat semasa menggunakan sarung tangan

Ramai orang pada masa ini menggunakan topeng dan sarung tangan ketika meninggalkan rumah. Sarung tangan juga boleh digunakan ketika seseorang sedang berbelanja. Walau bagaimanapun, terdapat bukti yang jelas bahawa sarung tangan sering disalahgunakan dalam praktik, sehingga menempatkan seseorang yang menggunakannya pada risiko yang lebih tinggi untuk dijangkiti jangkitan, termasuk coronavirus.

Memang, tangan boleh menjadi salah satu lokasi di mana penularan jangkitan antara orang boleh berlaku. Oleh itu, banyak orang memakai sarung tangan di tempat awam sehingga tidak mudah dijangkiti virus korona. Walau bagaimanapun, sarung tangan yang dipakai ketika menyentuh objek mungkin tercemar. Anda mungkin secara tidak sedar menyentuh wajah anda.

Ada juga orang yang menggunakan sarung tangan yang diperbuat daripada kain. Memang, kebanyakan kuman tidak dapat menembusi kulit normal, tetapi tidak mustahil untuk membahayakan. Oleh itu, disarankan untuk mencuci tangan dengan kerap walaupun menggunakan pelindung tangan setelah keluar dari rumah.

Sesungguhnya, memakai sarung tangan dapat mencegah serangan virus. Walau bagaimanapun, alat ini mungkin menjadi salah satu penyebab penyakit jika tidak dicuci selalu setiap hari. Di samping itu, lebih berkesan mencuci tangan semasa anda keluar. Dengan cara itu, anda dapat mengurangkan risiko ini dengan melakukan tabiat baik ini.

Sarung tangan yang terbuat dari kain juga lebih berisiko menjadikan virus atau kuman lebih lama. Cara mencegahnya adalah dengan mencuci sarung tangan anda lebih kerap supaya virus korona yang melekat dapat hilang selepas itu. Dalam beberapa kes, pakaian mesti dicuci pada suhu yang lebih tinggi daripada biasa dan dengan produk yang mengandungi peluntur.

Baca juga: Berurusan dengan Virus Corona, Inilah Yang Harus Dilakukan dan Tidak Boleh Dilakukan

Cara mencuci barang yang berisiko melekat pada Corona Virus

Sekiranya sarung tangan yang digunakan diperbuat daripada kain dan anda ingin menggunakannya lagi pada suatu hari, adalah baik untuk mengetahui cara mencucinya. Cara pertama yang perlu dipastikan adalah mencuci pada suhu 60 darjah celcius dicampurkan dengan produk peluntur. Sentiasa pastikan untuk mencucinya setiap hari, oleh itu anda perlu mengosongkan atau mencuci tangan dengan tekun.

Pastikan juga tidak bercampur dengan benda lain semasa mencuci kerana boleh menyebabkan virus melekat di tempat lain. Setelah merendam pakaian dan mencucinya, ada baiknya mencuci tangan dengan betul dan bersih untuk mengelakkan virus melekat di tangan anda untuk mengelakkan risiko virus korona.

Baca juga: 10 Fakta Virus Corona Yang Anda Perlu Tahu

Anda juga boleh meminta doktor dari mengenai cara mencegah virus korona melekat pada sarung tangan atau benda lain. Ini sangat mudah, anda hanya muat turun permohonan dalam telefon pintar digunakan setiap hari untuk kemudahan kesihatan.

Rujukan:
NHS. Diakses pada tahun 2020. Bolehkah pakaian dan tuala menyebarkan kuman?
Waktu Kejururawatan. Diakses pada tahun 2020. Adakah penggunaan sarung tangan dapat meningkatkan risiko jangkitan?