Proses menentukan jantina bayi melalui Program IVF

Dengan menggunakan program IVF, aka persenyawaan in vitro (IVF), proses persenyawaan dapat direkayasa oleh manusia, termasuk jenis kelamin bayi. Sekiranya pesakit ingin mempunyai bayi perempuan, maka sperma akan dipisahkan dan hanya kromosom X yang akan diambil.Namun, jika pasangan ingin mempunyai bayi lelaki, sudah tentu sperma akan dipisahkan dan kromosom Y akan menjadi diambil. "

, Jakarta - Perkembangan teknologi memberi peluang kepada pasangan untuk menentukan jantina anak mereka. Walaupun tidak selalu tepat, persenyawaan melalui IVF membantu pasangan suami isteri memilih jantina anak mereka.

Mungkin masalah seks anak tidak akan menjadi masalah bagi kebanyakan pasangan suami isteri. Walau bagaimanapun, bagi sesetengah orang, jantina menjadi sangat penting kerana sebab-sebab tertentu.

Sebenarnya, sangat baik bagi pasangan untuk mengharapkan jantina tertentu, itu bergantung pada keputusan setiap pasangan. Bagi anda yang ingin mengetahui bagaimana proses IVF dapat membantu menentukan jantina bayi, baca lebih lanjut di sini!

Kromosom yang Ditentukan Seks

Seorang gadis mempunyai kromosom seks X dan X. Sementara seorang anak lelaki memiliki kromosom seks X dan Y, telur seorang gadis selalu memiliki kromosom X, sementara sperma anak laki-laki dapat memiliki kromosom X atau Y.

Baca lebih lanjut: Ini adalah semua perkara yang perlu anda ketahui

Apabila persenyawaan berlaku, kromosom yang dibawa oleh sperma akan menentukan jantina janin, sama ada wanita atau lelaki. Proses persenyawaan berlaku secara semula jadi kerana tidak dapat ditentukan sperma dengan kromosom X atau Y yang berjaya menyuburkan telur. Namun, dengan menggunakan alias program IVF persenyawaan in vitro (IVF), proses persenyawaan dapat direkayasa oleh manusia.

Program IVF berbeza dengan kehamilan secara umum kerana proses persenyawaan berlaku di luar badan. Ini dilakukan dengan menggabungkan sel telur dan sperma dalam kultur yang dilakukan di makmal embriologi.

Selain itu, biasanya ada serangkaian cara yang mesti diambil seperti inseminasi buatan, pembedahan, dan mengambil ubat untuk melancarkan program IVF. Rangkaian prosedur yang lebih lengkap dalam program IVF bermula dengan menyuntik hormon ke dalam badan wanita untuk merangsang ovari untuk menghasilkan beberapa telur dalam satu masa.

Setelah telur berkembang dan memulakan ovulasi, ujian darah atau ujian darah akan dilakukan ultrasound untuk menentukan kesediaan pengambilan telur. Setelah siap, telur kemudian dikeluarkan menggunakan jarum berlubang khas dan dimasukkan ke dalam tiub.

Baca lebih lanjut: Prosedur IVF untuk Wanita Berusia Lebih 35 Tahun

Pemisahan Kromosom untuk Memilih Jantina

Telur kemudian akan disatukan dengan sperma pasangan dan di sinilah jantina ditentukan. Sekiranya pesakit ingin mempunyai bayi perempuan, sperma akan dipisahkan dan hanya kromosom X yang diambil.

Namun, jika pasangan ingin mempunyai bayi lelaki, sudah tentu sperma yang dipisahkan hanya akan mengambil kromosom Y. Setelah persenyawaan berlaku, ia kemudian akan disimpan di klinik supaya perkembangannya dapat dimaksimumkan

Setelah dipercayai cukup matang, embrio dari persenyawaan telur dan sperma akan dimasukkan ke dalam rahim. Caranya adalah dengan menggunakan tabung hantaran ke dalam vagina untuk memasuki rahim.

Biasanya doktor akan memasukkan tiga embrio sekaligus untuk meningkatkan kemungkinan kehamilan. Akhirnya, setelah dua minggu pemindahan embrio, pesakit akan diminta untuk menjalani ujian kehamilan untuk menentukan kejayaan program ini.

Perlu juga difahami bahawa program IVF bukan tanpa risiko. Selain perlu membayar banyak wang, program IVF tidak dapat menghasilkan 100 peratus jantina jantina yang diinginkan kerana pemilihan jantina hanya dapat dilakukan sebelum persenyawaan berlaku.

Baca lebih lanjut: Risiko IVF yang Harus Diketahui oleh Calon Ibu Bapa

Pesakit IVF juga mungkin mengalami beberapa kesan sampingan, seperti kekejangan, sembelit, kenaikan berat badan, dan sakit yang tidak tertanggung di perut. Lebih-lebih lagi, IVF mempunyai risiko keguguran, kehamilan berganda, kelahiran pramatang, dan bayi yang dilahirkan dengan kecacatan fizikal.

Oleh itu, sebelum memutuskan untuk mengikuti program IVF, anda harus memikirkannya dengan hati-hati dengan pasangan anda, dan jangan lupa berjumpa doktor terlebih dahulu melalui aplikasi tersebut. . Sekiranya anda memerlukan makanan tambahan dan vitamin semasa kehamilan, ia juga boleh dilakukan melalui aplikasi !

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Memilih Jantina Anak Anda
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Persenyawaan in vitro (IVF)