Mengenal Shokuiku, Tabiat Makan Sihat Jepun

, Jakarta - Masyarakat Jepun adalah antara orang yang terkenal kerana mempunyai jangka hayat yang tinggi. Apabila ditanya apa yang membuat orang Jepun hidup lama, ini tidak dapat dipisahkan dari tabiat makan orang Jepun yang sangat baik, bahkan masih sangat terikat dengan budaya nenek moyang mereka. Salah satunya ialah shokuiku , yang merupakan falsafah Jepun yang bertujuan untuk mendorong tabiat makan yang sihat.

Shokuiku ia memberikan garis panduan mengenai bagaimana dan apa yang harus dimakan. Ia juga dirancang untuk mengubah cara orang berfikir tentang makanan. Shokuiku adalah pendekatan sederhana dan mudah yang dapat membantu menyokong pengurusan berat badan dan meningkatkan kesihatan secara keseluruhan.

Baca juga: Panjang umur Jepun? Inilah 4 rahsia

Lebih Lanjut Mengenai Shokuiku

Shokuiku , yang diterjemahkan menjadi "pendidikan makanan" dalam bahasa Jepun, adalah falsafah yang mempromosikan diet seimbang dan intuitif. Konsep ini dianggap pertama kali dikembangkan oleh Sagen Ishizuka, seorang doktor tentera yang juga membuat diet makrobiotik. Berlatih shokuiku didasarkan pada beberapa konsep utama bagaimana dan apa yang harus dimakan. Sejak beberapa dekad yang lalu, ia menjadi semakin popular di seluruh Jepun, dan juga seluruh dunia.

Pada tahun 2005, Jepun memberlakukan Undang-Undang Dasar Shokuiku, yang mewajibkan program pendidikan pemakanan di sekolah untuk membantu anak-anak mengembangkan tabiat makan yang sihat dengan menggunakan konsep shokuiku .

Program ini mengajar kanak-kanak bagaimana membaca label makanan, pentingnya makan mengikut musim, bagaimana makanan dihasilkan, dan bagaimana keperluan pemakanan berbeza berdasarkan tahap kehidupan yang berbeza.

Baca juga: Bagi Pencinta Makanan Jepun, Inilah Kelebihan Makan Udang Tempura

Ini adalah prinsip Shokuiku

Secara umum, shokuiku didasarkan pada empat prinsip utama, iaitu:

Fokus pada Kepenuhan dan bukannya Kalori

Daripada menghitung kalori, shokuiku menggalakkan seseorang makan secara intuitif dan memberi tumpuan kepada bagaimana makanan tertentu mempengaruhi perasaan. Ini melibatkan menyesuaikan diri dengan isyarat lapar dan selera makan serta belajar mengenali kapan badan mula merasa kenyang.

Shokuiku juga menggabungkan konsep yang disebut hara hachi bun me, yang merupakan idea bahawa anda harus berhenti makan ketika anda kenyang 80 peratus. Ini dapat membantu mencegah makan berlebihan dan memastikan seseorang mendapat makanan yang mencukupi untuk memenuhi keperluan pemakanan.

Lebih Banyak Makanan Keseluruhan

Shokuiku menekankan pentingnya makanan utuh yang sihat, termasuk buah-buahan, sayur-sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, biji-bijian, dan kekacang. Ini kerana makanan ini kaya dengan nutrien penting yang diperlukan oleh tubuh, termasuk protein, serat, lemak sihat jantung, dan mikronutrien. mengikut shokuiku Anda juga harus mengehadkan pengambilan makanan yang diproses, yang biasanya tinggi kalori, natrium, dan gula tambahan.

Nikmati Pelbagai Makanan

Walaupun kebanyakan diet di Amerika Utara dan Eropah memberi tumpuan untuk menghilangkan atau membatasi bahan-bahan tertentu, shokuiku menekankan pentingnya menikmati pelbagai makanan sebagai sebahagian daripada diet yang sihat dan menyeluruh.

Secara tradisional, makanan terdiri daripada beberapa pinggan kecil. Ini membolehkan seseorang bereksperimen dengan ramuan baru, perasa dan perasa. Sebaik-baiknya, diet harus terdiri daripada beberapa jenis sayur-sayuran, bersamaan dengan sedikit beras dan sumber protein yang baik.

Shokuiku dorong juga untuk menyiapkan makanan dengan pelbagai cara, seperti memanggang, menggoreng, mendidih, atau memanggang, yang dapat membantu memberi pelbagai makanan.

Berkongsi Lebih Banyak Makanan dengan Orang Lain

Selain menjadi sumber keberkatan, shokuiku mengajar bahawa makanan harus dilihat sebagai sumber kesenangan dan kesenangan. Di samping itu, makanan juga dilihat dapat membantu mengeratkan hubungan sosial dan meningkatkan kesejahteraan emosi dan mental. Oleh itu, orang Jepun percaya bahawa berkongsi makanan dengan orang lain adalah penting.

Meluangkan masa untuk menikmati makanan bersama rakan atau keluarga juga dapat membantu mendorong makan dan meningkatkan hubungan anda dengan makanan.

Baca juga: Suka Makanan Jepun, Adakah Terdapat Batasan Makan Sushi?

Itulah konsepnya shokuiku dari Jepun yang sangat bagus jika ditiru kerana mempunyai faedah yang cukup baik. Namun, jika anda merasakan anda mempunyai penyakit tertentu dan ingin mengamalkan diet yang sihat tetapi bingung bagaimana cara memulakannya, anda boleh berjumpa dengan pakar pemakanan di hospital terdekat. Anda boleh membuat janji temu dengan doktor melalui permohonan , jadi anda tidak perlu beratur lagi. Praktikal bukan? Mari gunakan aplikasi sekarang!

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2021. Apa itu Shokuiku, dan Sekiranya Anda Mencubanya?
Kementerian Pertanian, Perhutanan dan Perikanan Jepun. Diakses pada tahun 2021. Promosi Shokuiku (Pendidikan Makanan dan Pemakanan).