Ini adalah orang yang terdedah kepada hepatitis D

, Jakarta - Hepatitis D adalah sejenis penyakit yang disebabkan oleh virus hepatitis D (HDV). Walaupun jarang berlaku, tetapi penyakit ini tidak boleh dipandang ringan. Kerana hepatitis D adalah penyakit yang serius. Serangan virus hepatitis D menyebabkan keradangan hati.

Seseorang berisiko tinggi dijangkiti penyakit virus ini jika sebelumnya dia mempunyai sejarah hepatitis B. Dengan kata lain, virus hepatitis D memerlukan virus hepatitis B untuk menjangkiti sel hati. Hepatitis B adalah sejenis penyakit hati yang ditularkan melalui kontak darah dari orang yang dijangkiti. Biasanya, jangkitan ini berlaku melalui proses transfusi atau menggunakan alat perubatan, seperti jarum suntik yang telah terkontaminasi dengan virus hepatitis B.

Baca juga: A, B, C, D, atau E, jenis hepatitis yang paling teruk?

Selain itu, virus hepatitis B juga dapat menular melalui air mani atau cairan tubuh lainnya, dan juga dapat menular dari ibu ke bayi melalui kelahiran anak. Hepatitis B adalah penyakit berbahaya kerana boleh menyebabkan kematian. Dianggarkan terdapat berjuta-juta orang di dunia yang menderita hepatitis B.

Sebagai tambahan kepada orang yang sebelumnya telah dijangkiti virus hepatitis B, ada kumpulan lain yang juga berisiko tinggi terkena hepatitis D. Ini termasuk orang yang sering menerima pemindahan darah, sering menggunakan jarum, terutama jarum yang tidak disterilkan, dan orang yang melakukan hubungan seks yang tidak selamat.

Untuk mencegah penyakit ini, ia dapat dilakukan dengan "membentengi" diri anda melalui pemberian vaksin, terutama vaksin hepatitis B. Oleh itu, tubuh mempunyai kekebalan dan tidak mudah dijangkiti virus hepatitis B yang dapat berkembang menjadi hepatitis D.

Baca juga: Peraturan Pemakanan untuk Orang dengan Hepatitis D

Gejala dan Pencegahan Hepatitis D

Berita buruk, jangkitan hepatitis D sering muncul tanpa menimbulkan gejala sama sekali. Bukan hanya itu, keadaan ini sering sukar dibezakan dengan gejala jangkitan virus hepatitis lain, terutamanya gejala hepatitis B yang mempunyai gejala yang paling serupa.

Pada dasarnya, hepatitis D memerlukan virus hepatitis B untuk menjangkiti sel hati. Terdapat dua cara penyebaran virus. Yang pertama adalah jangkitan bersamaan dengan virus hepatitis B dan hepatitis D. Yang kedua adalah jangkitan virus hepatitis D setelah seseorang sebelumnya dijangkiti virus hepatitis B.

Setelah menyerang, virus hepatitis D memerlukan masa (masa inkubasi) sebelum akhirnya menyebabkan gejala. Tempoh inkubasi untuk virus hepatitis D adalah sekitar 21-45 hari. Walaupun begitu, ada kemungkinan masa inkubasi akan terjadi dalam waktu yang lebih singkat. Biasanya, keadaan ini akan mencetuskan gejala umum, seperti kulit dan mata kuning, mudah merasa letih, sakit sendi, sakit di sekitar perut, mual dan muntah.

Baca juga: Perlu diketahui, inilah rawatan dan pencegahan hepatitis D

Jangkitan virus Hepatitis D juga dapat menyebabkan gejala penurunan selera makan, urin gelap, gatal, lebam dan pendarahan. Cara terbaik untuk mencegah keadaan ini adalah dengan mencegah berlakunya hepatitis B. Anda boleh bermula dengan mendapatkan vaksinasi hepatitis B. Di samping itu, mengelakkan penggunaan ubat-ubatan haram, dan selalu mengamalkan kebiasaan melakukan seks yang selamat juga boleh menjadi yang terbaik cara mencegah serangan virus.Hepatitis D.

Ketahui lebih lanjut mengenai penyebaran virus hepatitis D dan cara mencegahnya dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!